29 Oktober, 2010


Jumat malam mendayu ini saya ingin membagi pengalaman supranatural saya dalam mengakali kertas bekas. Entah berguna bagi kamu atau nggak, atau malah entah ada yg notice posting ini atau enggak, yang penting saya mau bagi-bagi cerita karna berhubung saya belum bisa bagi-bagi sembako. Jadi gini sodara, selama proses per-skripsian beberapa bulan lalu hingga akhirnya kelar segala urusan perkuliahan, saya punya banyak banget kertas sisa. Kalo diitung, Print buat cek penulisan tiga kali. soft cover buat sidang ada 5 rangkap. Skripsi saya tebelnya 120 halaman. Kalo untuk ke dosen, untunglah dosen pembimbing nggak masalah saya pake kertas lama yang bisa dipake lagi. Satu copy udah bertengger di rak buku-buku rumah, buat inventaris (cie..) sekaligus jadi bahan pamer ke anak saya nantinya. Yes, ibu lulus S1 loh nak!. Tapi bagaimana dengan sisa 7 rangkap skripsi itu, ya?! Saya nggak ikhlas kalo cuma jadi bungkus gorengan. cukup kertas ujian anak SMP aja deh, Jangan skripsi saya!

Dan saya akhirnya membuat.... BUKU TULIS! *standar ya*
Dilatar belakangi karena saya nggak nyaman nulis di kertas tipis. Jadi kertas 80gram itu berjodoh banget sama tulisan saya. Juga tujuan utama itu tadi, untuk naikin derajat kertas bekas.

.


Siapin alat dan bahan ya..!
- Kertas sisa yang belakangnya masih bersih
- Kertas buat ngakurin ujung ke ujung
- Cutter
- Penggaris
- Alas (bagusnya sih kaca, tapi saya pake koran aja dehh)


Juga siapin buat cover depan&belakang dengan ukuran yang sama. Bisa di customize dengan selera masa kini.


 






Kemudian, dengan bantuan cutter, penggaris dan kertas buat ngukur itu, mulai deh kertasnya di potong. Ini sih sok tau nya saya, saya ber-asumsi kalo mas-mas fotokopian belum tentu mau motong-motongin kertas ini. Jadi saya kerjain aja sendiri. Yaa walopun berantakan2 dikit sih.












Lalu meluncur lah saya ke tempat jilid. Tapi ada sedikit problematika, ternyata cover depan dan belakang yang udah saya buat dirumah ketebelan. Jadi nggak bisa masuk ke mesin pembolongnya itu. Akhirnya saya putuskan covernya dari karton biasa aja deh! walopun agak nggak ridho. Hihihi. Ini dia hasilnya, buku tulis yang akan saya pergunakan di pekerjaan baru... Yipppiieee!!!! :) 


Jilid di toko Resti Casablanca, walopun saya sering dilayani dengan kurang ramah, tapi herannya kok saya balik terus ya kesana? hehehe. Rincian biaya: Rp.7000 buat jilid, Rp.1000 buat karton, dan Rp.3000 buat laminating nya.





Selamat mencoba! Wassalamualaikum Wr Wb.


4 komentar

makasih sharenya,,
salam kenal flora,,,

:)

REPLY

hei faiza... makasih yaa... salam metal! :)

REPLY

wah udah lama gak visit punya flo..
share yang sangat bermanfaat flo :D
selamat atas wisudanya ya flo.

REPLY

@ yudhi: makasi yaaa :) selamat juga buat pengalaman seru di ACI nya...

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates