07 Oktober, 2010

Jaman kita kecil, apa sih cita-cita? pastinya nggak jauh dari jadi dokter, jadi polisi, jadi pilot, pramugari, dll.

Mungkin blum ada anak yang waktu kecilnya punya cita-cita jadi agen pupuk, Juragan kontrakan, petugas mantri, atau agen minyak tanah. Saya sendiri punya cita-cita:  Insinyur pertanian. Kedengerannya sih keren ya... tapi waktu mencetuskan cita-cita itu, saya malah nggak tau kerjaan seorang Insinyur pertanian itu ngapain sih? nanem bunga? metik jambu? atau berlarian di tengah ilalang?. Ya begitulah masa kecil. Gedean dikit beranjak SMA, saya pengen jadi Arsitek/desain interior. Dari SMP, saya selalu punya hobi sembunyi-sembunyi. Yaitu bikin rancangan sebuah rumah, lengkap dengan segala peletakan furnitur seisi rumah. Bikinnya pun sambil mengkhayal, siapa yang punya rumah itu, gimana latar belakang keluarganya, anaknya berapa, hobinya apa. Hahaha. ujung2nya sih saya selalu punya theatre of mind tentang keluarga itu. Jadi kayak mereka itu hidup di pikiran saya. Hmm. Sekarang pun masih suka begitu. hahaha. Tapi cita-cita jadi arsitek itu kebentur dengan saya yang waktu itu lebih milih masuk IPS. 


Abis masuk IPS, saya banting stir untuk milih jurusan kuliah nantinya. Saya kepikiran di dua jurusan. Sastra Inggris dan Komunikasi. Jurusan komunikasi di ambil karna saya punya cita-cita untuk jadi seorang jurnalis, penulis, reporter, dan segala macamnya dari media. Saya pengen banget kerja di media! Hingga saat ini cita-cita itu masih banget saya idam-idamkan. Jadi seseorang yang ada di balik berita. Yang tulisan dan informasi nya dibaca dan dijadiin panduan edukasi oleh orang lain. Bisa ketemu orang banyak dan ngerasain banyak hal juga... Kesana kemari, nanya ini nanya itu, nyobain pengalaman ini itu, dapetin ilmu ini itu.... Tapi sebenarnya nggak menutup kemungkinan juga kalo nantinya saya malah kerja di bidang lain, toh rejeki dan jalan hidup udah diatur... 

Semakin dewasa, cita-cita saya makin banyak! Mungkin karna makin banyak yang dilihat dan dirasa seiring umur. Saya pengen banget, kerja di bidang kuliner. Saya melihat pekerjaan sebagai pembuat donat di J.Co dan pengisi topping+penghias roti di Bread Talk itu adalah kerjaan yang super duper keren abeeesss!! *saking gaulnya*. Saya juga sampe ter-peyek-peyek waktu beli sushi si Bandung, yang jualannya di mobil itu lohhh... Ngeliat cara bikinnya, aduhhhh saya ngiler banget jadi orang yang bikin sushi itu! WOW banget keliatannya. Tangannya terampil banget, bikin nasi dan segala topping jadi rapiiii dan keliatan enak. Saya pengen banget tangan terampil saya ini *hiperbola deh* dipake buat membuat makanan yang punya unsur estetika. Bahkan ketika nasi goreng buatan saya dibilang "lumayan" oleh adik dan papa saya, saya udah bangga luar biasa. Apalagi kalo (suatu hari nanti) makanan yang saya buat nanti banyak dibeli orang dan mereka suka. Aghhh bisa-bisa saya terbang ke awang-awang....  Cita-cita selanjutnya adalah bikin usaha dalam bidang kuliner. Saya sendiri yang buat pesanannya. Saya mau! Saya nggak pernah under estimate sama pekerjaan/usaha di bidang F&B, sekecil apapun itu. Walaupun itu bukan kerjaan kantoran, tapi (kayaknya) kepuasan, juga untung besar bisa didapet. Nggak perlu outfit kantoran, nggak perlu macet-macetan ke kantor. 

Cita-cita selanjutnya adalah... jadi guru! eheheehe... beneran loh saya kepengen jadi guru. Tapi nggak kebayang ya, kalo saya yang begini ini jadi guru. Saya pengen ngajar anak-anak kecil. Memperlakukan mereka kayak kertas putih yang belum banyak coretan, jadi saya harus ekstra hati-hati ngajarin mereka supaya coretannya nggak awut-awutan. Masuk ke dunia mereka, jadi temen mereka. Nggak ada 'persaingan', yang ada loyalitas buat ngasih yang terbaik ke mereka.  Bikin mereka punya cerita yang luarbiasa tentang masa TK nya hingga selalu terngiang sampai dewasa nanti *tsahhh*. Ngajarin mereka nyanyi, gambar, baca, berdoa... Pelajaran2 awal di hidup mereka. Adudududuh... beneran loh, saya kepengen jadi guru *diulang lagi*.
.
Tapi cita-cita terbesar dalam hidup adalah, jadi ibu dan balik lagi ke fitrah seorang perempuan. Buat saya itulah cita-cita yang paling indah dan utama, suatu hari nanti. hihihihihi :)
.
Semoga segala cita-cita saya (dan kamu juga) terkabul, seiring dengan ridho-Nya. Amiiinn.... 


4 komentar

wah dari kecil saya pingin jadi arsitek, bahkan sampe sekarang pun masih kepingin (T_T)
sayangnya buat ujian masuknya otak saya gag sampe kesitu.

REPLY

waaah, semoga jadi ibu yg bisa mendidik generasi masa depan indonesia :D

REPLY

Indera: seenggaknya sedikit terobati dgn punya pacar seorang arsitek... gw ikutan bangga... *loh

Mas arif: amiiin :)

REPLY

hahaha, abisnya lama sih nungguin mba febi nya *loh

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates