04 Januari, 2012




Yeaaayy, setelah sekian lama ngarep, akhirnya kesampaian juga ke green canyon! Di libur Natal 2011, kita berangkat dari Bekasi jam 11 malem, mampir ke Bandung dulu, dan paginya kita jalan ke arah Pangandaran. Let's go!

Kiki si pemilik mobil bikin estimasi kalo jam 7 dari Bandung, jam 12an bisa sampe Pangandaran. Melewati Sumedang, Garut, Banjar, dan disuguhi pemandangan alam yang oke dan jalan yang menikung nanjak berkelok-kelok. Perlu antimo supaya nggak jackpot dan cukup tidur. FYI, city car mungil ini sesak sama 4 orang bertubuh tinggi dan saya yang pendek sendiri. Tapi namanya sama temen, seru ajalah!

Dan, kita sampai jam 3 sore. Yea. Setelah bbrp kali mampir indomaret, isi bensin, pipis, dll. Sampai di Pangandaran, kita malah lebih bersemangat buat ke green canyon. Jadilah menempuh 30km selanjutnya ke arah Cijulang, sekitar 45menit. Sampe sana, wusss ternyata ngantri! Akhirnya diputuskan untuk nyari penginapan dulu di Pantai Batu Karas, yang jaraknya sekitar 5 km dari Green Canyon.

Karena lagi high season, nyari penginapan sesuai budget pun gak gampang. Rata-rata di atas 300rb, bahkan sampe 700rb-an, dan ada maksimum orang. heran juga semahal itu di sini. Untunglah kita masih kebagian satu kamar di penginapan Sindang Asih (0813.951.42258) dengan harga Rp.250.000, meski lokasinya nggak langsung di depan pantai. Satu king size bed, satu single bed, dan kamar mandi dalam. Sempit, tapi cukup.

Sore itu akhirnya kita jalan-jalan ke batu karas, karena nggak keburu lagi kalo ke green canyon. Pantai berpasir hitam ini ombaknya lumayan besar juga. Mau nyoba watersport, tapi mahal ternyata, flying fish aja Rp. 75.000/orang. Mahal ya? Errr...



Akhirnya kita balik penginapan dan malemnya, ke Pangandaran. Beli oleh-oleh khas sana, ikan asin dan olahan hasil laut lain. Lumayan banget harganya murah2, ikan jambal roti per kotaknya Rp.10.000 (menurut mama saya penggemar ikan jambal, itu MURAH BANGET!). Sempet makan seafood juga disana. Hasil lautnya besar-besar, segar, dan lebih murah. Enak banget! Tapi karena kita baru makan, kita "hanya" pesen setengah kilo cumi goreng tepung dan setengah kilo udang saos padang. Harganya masih dibawah Rp. 120000 dan itu puas banget porsinya ber 5!!

Capek di jalan dan niat bangun pagi buat ke green canyon, saya langsung tidur begitu sampe penginapan. Jam setengah 7 kita langsung cabcus ke green canyon. Wooohoooo!!!

Sampe disana, masih sepi banget. Loketnya baru buka jam 7.30. Tarif kapal menuju tebing-tebing keren itu Rp.75.000 (tarifnya sama, dgn beli tiket), untuk 5 orang. Dateng sendiri atau bertiga pun, dihitungnya harga per kapal. Nantinya akan ada pengemudi kapal dan guide yang nemenin kita di perjalanan. Sepanjang jalan, kita disuguhi pemandangan alam dengan hamparan air hijau toska. Sesekali ada biawak yang ngintip dan hewan-hewan lain.



Sekitar 20 menit di atas kapal, sampai deh di "ujung" lintasan kapal. Selanjutnya, kalo mau terusin perjalanan, kita harus berenang. Nah, berenang inilah the best part nya! Oh ya, jika mau berenang, harus nego lagi dengan awak kapalnya, karena harga karcis Rp.75.000 itu nggak termasuk. Harga tambahannya setelah nego Rp.120.000, dengan berenang dipandu si bapak guide dan termasuk pelampung. FYI, saya ini nggak bisa berenang, tapi doyan nyemplung. Yea dengan bantuan sana sini dan modal nekat, alhamdulillah tetep bisa berenang kl lagi jalan2 ke alam bebas. Nah, berenang disini seru banget! Nggak panas, karena ada "atap" goa yang menghalangi cahaya masuk. Sambil berenang juga berasa seperti lagi mandi hujan, karena banyak tetesan air dari atas. Tapi memang harus ekstra hati-hati, karena di bawahnya banyak batu besar yang tajam. Lumayan lah pulang kaki pada lecet-lecet. Asiknya, airnya dingin dan dijamin nggak bikin kulit item. After effect nya pun beda banget dengan berenang di laut yang mengandung garam.



Nggak lupa kita nanya ke bapak guide tentang kolam putri. Saya kira tempatnya besar. Nggak ngira kalau itu "hanya" sebuah kolam kecil yang tempatnya ada di atas. Yea, di atas tebing! Dan untuk kesana, kita harus manjat ala ala wall climbing. Tapi bedanya tanpa alat pengaman apapun dan jaraknya batu nya tinggi-tinggi. Semangat saya langsung kendor duluan. Men, itu bahaya banget! Tapi temen saya, Tama bilang, ayolah flo, bisa naik!". Akhirnyaaaaa, saya nyoba banget manjat. Dan bisa! Such a great achievement buat saya yang takut tinggi dan nggak pernah manjat.



Sampe di atas? Wussss, keren banget! Airnya bening dan sejuk. “Konon, (kata bapak guide), kolam itu dulunya adalah tempat mandi para putri. Siapa yang membasuh tubuhnya dengan air itu, bisa awet muda dan ga ada kerut di muka!". Langsung deh saya,tama dan asmi langsung jebar jebur basuh badan dan muka disana (ketauan ya kalo kita gak cakep dan ngarep jadi cakep hehehe...).

Turunnya, nah, PR lagi tuh. Tapi alhamdulillah bisa turun dengan oke, karena batu nya besar-besar banget! Perjalanan "pulang" ke kapal pun lebih enak, serasa body rafting. Kalo pas pergi kita harus berenang lawan arus, dan di beberapa titik arusnya kenceng, nah pas pergi kita tinggal ngapung aja. Bagus deh jadi saya gaperlu renang (alias ngambang gaya bebek) lagi! Sepanjang itu saya puas banget terlentang sambil liatin stalaktit stalagmit dan pemandangan super keren di atas saya. Subhanallah.. Sungguh ciptaan-Nya yang luar biasa.




Oh ya, disana, semua barang akan dititip di kapal. Nah, sebenernya saya agak sangsi ya, menitipkan gadget disana. Temen saya malah nekat bawa tasnya didalam plastik dan dia bawa berenang. Untungnya dia memang anak pulau, jadi skill renangnya gak perlu ditanya deh... Tapi alhamdulillah barang yang dititip di kapal aman dan sehat walafiat.

Sekitar jam 9.30 kita selesai main2 di green canyon. Pas keluar, antrian udah mengular. Untungnya tadi kita pergi pagi2, jadi belum panas dan nggak ngantri. Pulangnya kita beli oleh2 manggis, yang harganya setelah ditawar jadi Rp.30.000/5kg. Gak lupa beli baju mungil oleh-oleh buat si neng Fanesha. Sampe penginapan, kita order sarapan ke ibu pengelola penginapan. Entah kita yang kecapean atau gimana, masakan ibu ini selalu enak! Sekali makan sekitar Rp.100.000, termasuk ikan bakar bawal+kakap satu kilo, sayur tumis, teh tawar (yang enak bgt rasanya!) Dan nasi porsi kuli! Kita berlima butuh nambah 3x plus oper-operan sisa makanan saking buanyaknya makanan.

Sekitar jam 1 siang kita pamit, dan Tama yang giliran nyetir. Sempet macet di tanjakan Tasikmalaya, plus hujan besar. Untungnya lagi-lagi antimo menyelamatkan saya, dan saya bisa tidur di jalanan yang sukses ngocok isi perut itu. Perjalanan pulang kerasa jauuuuuh lebih lama, karena memang butuh 9 jam untuk sampe Bandung. Man! Hahahaha pantat saya ga karuan rasanya. Sekitar jam 22.30 kita baru cabut dari Bandung, dan jam 1 baru sampe Bekasi. Paginya? Bangun dan kerja lagi :) alhamdulillah seneeng banget!



Rincian biaya:
patungan tol+bensin : Rp. 120.000
Penginapan: Rp. 250.000/5 : Rp. 50.000
Makan di penginapan 2x : Rp. 220.000/5 : Rp. 45.000
Green Canyon: Rp. 220.000/5 : Rp. 45.000
Oleh-oleh : Rp. 60.000
Jajan dll : Rp. 50.000

Total: Rp. 370.000


1 komentar:

Batu Karas Pangandaran semakan tahun semakin maju,hal ini tidak lepas karena Hotel di Pangandaran yang di bangun di sepanjak objek wisata

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates