08 Juli, 2013



Perjalanan Cakranegara-Bangsal ditempuh dalam waktu sekitar 1 jam dengan biaya Rp 120.000 termasuk karcis masuk pelabuhan. Supir taksinya asik, informatif dan baik sekali, bahkan kita janjian untuk besok dijemput sama doi lagi. Kita lewat kawasan Pusuk, dengan jalanan menanjak menikung berpemandangan indah dan banyak monyet liar di kiri kanan jalan. Seru!

Sampe pelabuhan, saya langsung beli tiket Bangsal-Gili Trawangan (Rp 10.000/orang plus asuransi/pajak Rp 2.500/orang). Meski sederhana, tapi keliatan kalau sistem di pelabuhannya udah tertib. Ada warna tiket, petugas yang informatif, dan enggak semrawut. Sistemnya per kuota, jadi kalau kuota penumpang (let’s say 40 orang) udah penuh, langsung jalan meski beriringan sama kapal sebelah. Karena ekonomis bareng-bareng masyarakat setempat, jangan kaget kalau di kapal isinya galon, telur, sayuran, dll.


Pemandangannya canggiiihh! Perjalanannya juga enggak lama, sekitar 30 menit aja, melewati Gili Air dan Gili Nanggu. FYI, meski Bangsal-Trawangan Cuma Rp 10.000, tapi kalau dari Trawangan mau ke Air atau Nanggu, biaya kapalnya jadi Rp 20.000 meski letak pulaunya deket banget. Sampe Gili Trawangan, langsung banyak pria-pria yang nawarin penginapan. Tapi saya keukeuh nyari sendiri, pengen liat kamarnya dulu dan uhm, menyesuaikan budget. Ini kan prinsipnya gimana kita fasilitasin orang tua yang nyaman dengan budget sesuai kantong mahasiswa hahahaha. Sebagaimana kawasan wisata, di sini ada yang muraaah, ada juga yang mewaaah. Saya akhirnya nginep di Mawar Bungalows, Gili Trawangan.

Cottage ini berapa harganya sodarah sodarah? Rp 150.000 ajah perkamar permalam! Kamarnya banyak, tinggal pilih mau konsep kamar bertembok atau ruangan panggung bermaterial kayu kayak di foto ini, dengan harga sama. Yang bikin gue malu malu adalah... konsep kamar mandinya yang kebuka. Bro, saya enggak biasa brooo kalo kamar mandinya ngablak hehehe. Fasilitasnya spring bed untuk 2 orang+kelambu, ada kaca+meja rias, kipas angin, kamar mandi shower, daaaan, ada ayunan atau apalah itu yang nyaman banget untuk bobo-bobo sambil goyang-goyang!

Meski rada jauh dari tempat turun kapal, bawa koper dan ransel, tapi ternyata saya nggak salah pilih. Di sini cenderung lebih tenang, nggak banyak hilir mudik. FYI, Gili Trawangan di akhir Juni kemarin terasa rameeeeee banget, meski hari kerja. Untunglah penginapannya berhadapan langsung sama pantai. Sebelumnya juga udah isi perut dulu di restoran Padang ‘Gili Salero’ (Rp 25.000/orang). Rasanya emang kurang ‘Padang’, rada anyeplah gitu. Tapi bule Korea di meja sebelah muji-muji penjualnya dengan bahasa Indonesia a la tarzan.


Hmm, saya ngerasa kayak nggak di Indonesia. Sejauuuuh mata memandang, isinya bule lagi, bule mulu, bule terus yang 70% outfitnya adalah bikini 2 pieces beha dan kolor sajaa. Hahaha, baru kali ini deh ke tempat yang semua orang bikini an, di Bali enggak gini-gini amat perasaan hehehe. 
 
Ah yasudahlah yaaaa, tapi pemandangannya emang subhanallah banget! Pasir putih menghampar, awan biru luaaaas, awan cantik, air yang (tampak) biru dan bening. Emang WOW banget! Sayapun sewa pelampung+alat nafas Rp 35.000/sepuasnya (maklum, enggak bisa berenang). Rada malu sih bok, soalnya jarang banget yang pake ginian, langsung nyebur aja gitu ke pantai. Sayapun snorkelingan di pinggir pantai menuju ke tengah. Airnya beninggg, dan keliatan ikan-ikan cantik dan karang-karang di bawah. Wahh, kalo aja kita stay lebih lama, asik banget nih ikutan paket snorkeling ke 3 gili (Trawangan, Air, Nanggu) dengan keistimewaannya masing-masing, harganya Rp 100.000/seharian.

Urusan makan, emang rada bermasalah nih. I just not in a good mood for hingar bingar situation. Rasanya kenyang sekali dengan penampakan bir, wine, bikini, musik super kenceng, that’s not me hehehe. Menu-menunya juga mayoritas kebarat-baratan, yang mana kurang nyambung sama lidah mama papa. Setelah sholat Maghrib di masjid besar di sana (Iyaaa, subhanallah sekali ada masjid bagus di sana. Masyarakatnya emang mayoritas Muslim, dan nemu masjid itu serasa ketemu oaseee), sayapun nyari-nyari restoran yang letaknya agak di dalem. 
 Iyesh, ketemu! Namanya Resto Kecil & Taman Thai, thanks to papan nama segede gaban di gang antara resto Fish n Chips dan ‘Yoga’. Agak masuk ke dalam, tempatnya emang lebih nyaman dan tenang tentunya. Kita satu-satunya pengunjung lokal di antara para bule. Bahkan kita disapa dengan “Assalamualaikum...”. Untungnya ini menu Asia juga, yang mana pasti rasanya nggak jauh beda dan ketelen sama mama papa. Yak, makanan di sini enak! Btw kalo biaya nginep di Trawangan bisa diteken, beda lagi sama soal makan. Di sini, budget makan sekitar Rp 50.000/orang untuk sekali makan. 

 
BESOKNYA!

Pasang alarm jam 4.30, baru beneran bangun jam 5.30. Bukan alarm yang bikin bangun, tapi ada lebah masuk ke kamar! Huahahahaha namanya juga cottage alamiah ya. Itu suara ngiung-ngiungnya kan ganggu banget. Jam 6 saya dan adek cabcusss sepedaan pake sepeda sewaan (Rp 50.000/2 sepeda untuk 12 jam). Suasana pagi di Gili Trawangan ini bikin saya nyamaaaan banget. Sepi, kosong, tenang, indah, DAN ENGGAK ADA BULE SAMA SEKALI. HAHAHAHHAA *ketawa a la Leily Sagita*. Meski sunrise udah lewat, masih ada sisa-sisanya lah ya. Dan sepanjang jalan, saya selalu berpapasan sama orang lokal. Semuanya lokal. Tamu lokal, juga masyarakat setempat. Serasa ‘balik’ ke pulau di negeri sendiri.

Berestimasi ini pulau kecil, sayapun berhasrat untuk sepedaan keliling pulau. Semangaaat banget, jarang-jarang kan gowes di pulau indah dengan backsound suara ombak. Eh ternyatah, pulaunya luas broh! Mikirnya kan kalau saya gowes terus, saya bakal ketemu tempat yang sama lagi. Eeeeeh ternyata enggak sampe-sampe! Yang tadinya excited eh jadi megap-megap takut papasan sama megaloman. Suasananya sepiii. Makin ke sana juga makin banyak pasir, yang mana sepeda harus ditenteng dan itu BERAT. Tanpa air, tanpa uang, tanpa handphone.


Istirahat dulu di pantai Sunset. Suasananya sepiiiii, tenang. Ada banyak sisa sampah dan botol bir di sini, katanya sih bekas party malemnya. Tenaaaang banget di sini.
Kak, kita puter balik aja yuk!,” kata Tony, adek saya. “Pasti udah deket ini... pasti bentar lagi....” jawab saya. Eh, ternyata setelah gowes lamaaa, jalanannya buntu! Wayolo! Akhirnya kita nemu gang ke bagian tengah pulau, lewatin tumbuhan2 liar, rumah penduduk, kandang kuda, dll. Dengan mengumpulkan sisa-sisa tenaga, akhirnya 20 menit kemudian kita sampe di cottage! *sujud syukur*

Sampe di cottage, rupanya ortu nyariin. Iyalah, anak-anaknya ngilang hampir 2 jam. Hehehee. Sayapun langsung mikir, sarapan apa nih? Dan ternyata.... ada hal yang saya enggak perhatiin, KITA DAPET SARAPAN GRATEYS DARI COTTAGE! Meski menunya sederhana, tapi rasanya nikmaaat (soalnya capek, laper, dan gratis hehehhee). 


Kelar mandi dll, saya udah mesti siap-siap packing lagi. Flight kami jam 14.20, jadi harus udah jalan dari Trawangan jam 10.30, belum lagi ke toko oleh-oleh dan beli pesanan ayam taliwang dan cuss ke bandara. Untung udah pesan taksi Blue Bird yang jemput di pelabuhan. Perjalanannya Bangsal-Lombok Praya 2 jam, dengan harga taksi Rp 170.000 (see, enggak susah naik angkutan umum di sini, insya Allah aman, nyaman dan justru lebih murah dibanding dijemput jasa travel yang tarifnya Rp 300.000-400.000 untuk rute yang sama). 
 
Alhamdulillah sampe bandara tepat waktu, karena ternyata jam penerbangan maju 20 menit! Untung udah sempet makan nasi bungkus sambil mojok di ruang tunggu dan sukses menebar aroma ayam taliwang, perut lebih aman dan tak meronta. Ahhh, singkat banget mampir di Lombok. Oh ya, btw saya akhirnya bisa menyimpulkan, kalo saya (ternyata) lebih senang suasana liburan di gunung. Tanpa hingar bingar berlebihan dan meminjam istilahnya temen saya, liburan di gunung itu lebih ‘anget di dada’. Hehehee. Tapi tentu bersyukur ya bisa mampir ke Lombok. Semoga bakal balik lagiii! :)

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates