09 September, 2013




Setelah hampir 2 tahun 'sekolah' di detikCom, akhirnya 30 Agustus saya dinyatakan 'lulus'. Selesai belajar di sana, mengerjakan tugas-tugasnya, memahami ilmunya, dan menjadi bagian dari kelompok 'pernah ada' di taman bermainnya. 






Apa alasannya, Flo?
Ini tentu jadi pertanyaan paling pasaran, dan tentunya paling tepat. Kenapa? Memutuskan untuk resign itu buat saya nggak pernah gampang. Zona nyaman saya di situ. Keseharian saya dihabiskan di situ. Waktu dan pikiran saya juga banyak tersita di situ. Ketawa, curhat dan cerita saya bareng temen-temen juga nggak terhitung lagi di situ. Oh ya, saya juga gajian di situ. hehehe. 


Jadi kenapa alasannya? 
Saya mau jadi mahasiswi yang baik. Yang bener. Yang insya Allah maksimal dan ilmunya terserap banyak. Setuju nggak setuju, nggak gampang menyeimbangkan kerja dan kuliah. Ujung-ujungnya, kuliah saya malah jadi 'sekedar'. Padahal tentu nggak begitu. Biaya besar, ekspektasi saya dan orang tua juga besar. Di sisi pekerjaan juga ada banyak 'tantangan' tiap harinya. Mungkin ini jadi bukti komitmen saya untuk fokus dulu (sebentar) dalam kuliah, supaya waktu bekerja kembali nanti, saya bisa jadi orang yang lebih baik, jadi lulusan yang bener. Tentu ada banyak pro dan kontra dari lingkungan. Nggak sedikit juga yang menyayangkan, bahkan merendahkan keputusan ini. Tapi saya yang paling tahu apa yang saya mau dan harus saya lakukan. Ini Insya Allah jadi keputusan terbaik supaya ke depannya saya lebih baik. Amin YRA.

--
Salah satu hal paling berat itu tentunya ninggalin temen-temen. Teman jadi alasan nomor 1 kenapa beratttt banget ninggalin detikCom. Semuanya kayak sodara, kayak sahabat. Ngegalau bareng, ngakak gila bareng-bareng. Menuju 30 Agustus juga saya mulai galau-galau. Gimana nulis email pamit ke satu kantor? Perlu salaman satu kantor apa enggak? Ini yang paling bikin deg-degan. Soalnya, kantor detikCom itu dingiiiiin, dan kulit saya tergolong kering, dan seneng pake alas kaki berbahan karet. Alasan-alasan itu bikin saya sering banget kesetrum kalo nyentuh orang lain di kantor. hahahaha. And seriously, kesetrum itu rasanya nggak ada enak-enaknya lho. Kecuali kalo hatinya yang disengat dan disetrum *eaaaak *langsung salto dan sikap lilin*.


Bagian 1, kelar. Email dikirim di jam 3 sore. Naaah, bagian 2, salam-salaman nih yang bikin takut. Saya udah basah-basahin tangan pake hand lotion sampe lengket hahaha. Bodo amat, yang penting tangan nggak kering dan nggak nyetrum. Sumpah speechless agak gemeter juga hahaha. Tangis pecah saat pamit sama sahabat saya, Putri Rizqi Hernasari di detikTravel. Nangiiiiisss sesenggukan huhuhuuu.... 

Kelar salam-salaman, temen-temen (Ema, Dea, Dyah, Ajeng, Putri, Sastri, dan adek-adek magang, Nissa, Nida, Tania) ngajak ke ruangan studio di seberang meja kerja saya. Rupanya mereka udah nyiapin video kenang-kenangan dan kita nonton bareng. Asliiii nangisss bombayyyy liatnya. Makasih ya guyyysss :''')

Terima kasih untuk segala cerita, bercandaan, ke-galauan yang dibagi bareng-bareng.... Seneng banget punya sahabat-sahabat kayak kalian yang baik-baik dan seru-seruuu. Terima kasih buat support, surprise, doa dan segala hal menyenangkan selama 2 tahun ini. Semoga pertemanan kita teruuuusss lanjut sampe kapanpun, dan semuanya juga sukses dalam hidup, karir dan percintaan  :'''')





Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates