27 Oktober, 2013


     Tepatnya September 2012, pertama kali gue memegang predikat ‘anak kost’. Kostan pertama adalah tempat yang sebetulnya nggak kepingin gue muncul-munculin lagi di kepala. Tempatnya traumatis. Jorok maksimal. Banyak tikus. Dengan tetangga depan yang ganjen, dan tetangga kamar yang suka bawa cowok plus doyan nyetel house music sampe jam 11 malem dan dimulai lagi dari jam 6 pagi. Cukup sudah bro. Kostan di gang 1 Paseban itu memori buruk. 4 bulan dengan sebulan terakhir dibetah-betahin. 

.
 Ini tampilan si kostan kedua. Adem, tentrem, cocok buat menyepi dan mendirikan peternakan reptil bergigi lima. 


      Setelah libur dan masuk semester baru, akhirnya pindah ke kostan baru di Februari 2013. Lebih rumahan, ada ibu kost dan tempatnya strategis. Persis di pinggir jalan Salemba Raya (literally), sebelah kantor PBNU. Tempatnya biasa, sederhana, tapi manusiawi dan nyaman. Yang dikangenin bukan siapa. Tapi ‘apa’. Tiap pagi gue jalan kaki sampai ke Cikini, naik Kopaja ke kantor di Warung Buncit. Tiap pagi, cari sarapan di kawasan stasiun Cikini dulu. Dari rutinitas itulah kenapa gue seneng ada di kawasan Gondangdia-Cikini, jalan kaki di situ. Kalau kebetulan ada temen, kadang-kadang juga cari sarapan bareng.

     4 bulan di sini rasanya apa ya. Nikmat. Kalau males langsung pulang, biasanya beres kuliah bisa langsung naik bajaj ke Metropole dan nonton bioskop. Dulu bahkan intensitasnya bisa seminggu 2x. Kalo gak nonton ya cari makan. Sering juga langsung pulang, sambil nyanyi-nyanyi jalan kaki, atau belanja di Alfamidi seberang kampus. Semalem apapun pulangnya, pasti bisa bangun jam setengah 5 untuk beresin cucian, sebelum jemuran penuh sama cucian anak kost lain. Pulang malem pun nggak terlalu was was karena persis depan kostan adalah portal dan ada satpamnya. 


 Gambar 1: kalimat dosen ini lebih sakti diingat dibanding materi kuliah itu sendiri.
Gambar 2: reward setelah jalan kaki jauh, keringetan dan betis berkonde.


     1 minggu terakhir ngekost di sini, bener-bener dimaksimalin. Alurnya sering begini: turun Kopaja di stasiun Gondangdia, cari makan malem di sekitar situ atau di Cikini/TIM, sholat di masjid Cut Meutia, terus jalan kaki sampe kostan sambil pasang earphone. Entah ya, rutinitas itu terasa nyaman banget, kayak punya quality time, hmm kali ini bener-bener akrab banget sama diri sendiri. Rasanya kayak nemuin another comfort zone, karena tentu rumah dan keluarga jadi zona ternyaman.

Iya, gue kangen. Kangen. Kangen. 

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates