12 Januari, 2014


Senang-senang memang tak melulu segaris dengan budget besar. Dan senang-senang versi saya salah satunya adalah jalan-jalan murah ke tempat-tempat wisata tengah kota yang nggak susah dijangkau. Sabtu kemarin, saya jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor, berdua temen di UI, Musfi. Harusnya sih nggak berdua, tapi karena peserta berguguran, yaweys, tinggal kita aja deh. Musfi dari Tangerang dan saya dari Bekasi, kita janjian di Stasiun Manggarai jam 8 (dan saya telat setengah jam!). 



Sekitar jam 9.30, kita sampe di Stasiun Bogor. Dari sana, langsung jalan kaki menuju Kebun Raya. Keliatannya sih emang nggak jauh ya, cuma harus jalan beberapa ratus meter. Eh ternyata sodaraaaa, kita jalan kaki sekitar 1,5 Km untuk tiba di Pintu Utama 1. Huh hah! Tapi isoke, kita syenang kok! Tapi kalau takut pegel, tinggal naik angkot 02 dari depan stasiun.





Terakhir ke Kebun Raya, kapan ya? Hmmm, sekitar kelas 5 SD. Selebihnya cuma lewat-lewat doang tiap ke Bogor. Pas masuk, tentu aja girang, "Ihiyy, akhirnya gue ke sini lagiii...". Bayar tiket masuk Rp 14.000/orang, jangan lupa pipis dulu biar jalan-jalannya gak pake rempong. Kalo kamu pejalan kaki, begitu beli tiket, sebaiknya langsung jalan ke jalanan utama di pintu masuk. Kenapa? Karena di sana ada peta.

TIPS 1: Sebelum melangkah jauh, cek dulu peta di dekat gate utama. Di situ, ada arahan destinasinya, mau lihat Bunga Bangkai, jembatan gantung, taman Meksiko, taman Kaktus, air mancur dan danau, atau taman-taman lainnya. KRB itu luas banget bro, mendingan kita tentuin dulu destinasinya, atau peta nya di foto aja buat jadi panduan. Di jalan, ada beberapa titik peta, tapi kurang detail.

Tips di atas saya tulis karena justru saya nggak ngeliat peta. Walhasil, kita muter-muter dan cuma ngikutin naluri *ahzeg*. Saya pengennya ke sebuah taman, yang keliatan dari dekat lapangan Sempur, Bogor. Tapi udah muterrrr muterrr, enggak ketemu. Tapi lumayan juga sih, kita sempat lewatin jembatan gantung, taman pandan, juga makam Ratu Galuh sambil liat tanaman-tanaman di kiri kanan yang unik-unik banget. Akar-akar, ranting dan dahan pohonnya udah mengular, miring, sampai meliuk-liuk di jalanan. Keren! Sebetulnya kita mau duduk-duduk di dekat taman pandan. Pandannya gede-gedeee banget, adem. Kita udah ancang-ancang mau duduk, eh baru sadar kalau di pohon pandan yang tinggi-tinggi punya buah sebesar nangka, dan buahnya banyak yang jatuh. "(Sambil liat ke atas) Cuy, duduk di sini beresiko. Gimana coba kalo kita duduk, tiba-tiba buahnya jatoh?". Yuk, mari angkat kaki!


Nah, salah satu spot paling menarik di KRB menurut saya yah ini nih, Taman Meksiko atau dikenal juga Taman Kaktus. Di bawahnya dikasih pasir-pasir putih, bebatuan, wahh kayak lagi dimanaaa, gitu. Adem banget di mata. Sambil duduk di bawah pohon, tiba-tiba Musfi nyeletuk agak kaget "Astagfirullah, flo, liat ke atas!". Pas saya nengok ke atas, wuahhh, pohon di atas kita punya banyak ranting yang meliuk-liuk, kayak ular! Langsung merinding sih, tapi ya isokelah!

TIPS 2: Bawa bekal yang cukup, dan juga alas duduk. Di sini, nggak banyak penjual makanan. Kalaupun ada, paling sebatas cemilan atau eskrim aja. Kalau mau makan berat, pilihannya Cafe De'Daunan. Karena asyiknya sambil piknik, pastiin bawa bekal makanan dan air cukup ya! Kalau sama keluarga, jangan lupa bawa mainan biar tambah seru!



dasar naluri ebu-ebu, kita nggak lupa bawa bekal dong. Musfi bawa sushi, dan sebelumnya kita beli rujak di pintu masuk (yang nggak direkomendasikan. Nggak enak, shaay!) dan juga 2 botol air minum. Soal duduk, untung ada kantong plastik yang dibelah 2 pake cutter nya Musfi. Jadi deh piknik!



Spot lain yang menyenangkan adalah air mancur di dekat Istana Bogor. Di sini adem, pemandangannya baguuus. Nah, kalau mau ke sini, dari pintu masuk tinggal luruuuus aja. Asyik banget duduk-duduk sambil foto dengan background Istana Bogor dan danau. Anginnya sepoi-sepoi pula, jadilah eike ngantuk!

TIPS 3: Kalau memungkinkan, naik mobil pribadi aja! Per mobil dipatok Rp 30.000. Bebas pegel deh, apalagi kalau bawa anak kecil. Kalau muat, bisa juga bawa sepeda di dalam mobil. Di sini juga ada penyewaan sepeda, Rp 15.000/jam, lokasinya di dekat peta di pintu masuk. 

Oh iya, meski ada mitos kalau pacaran di KRB bisa putus cinta, tapi banyak bangeeet pasangan yang mesra-mesraan dan mojok di sini! Agak-agak gengges sih yaa, kan ada banyak anak kecil juga yang ngeliat mereka >.< 

Nah, puas muter-muter KRB, saatnya cari makan! Di mana lagi kalau nggak di jalan Suryakencana. Di sini, ada satu wilayah yang terkenal, namanya Gang Aut. Karena agak jauh, kalau nggak bawa kendaraan, langsung aja naik angkot 02, minta diturunin di Gg. Aut. Saya kira, Gg. Aut itu berupa gang sempit, ternyata saya diturunin di sebuah perempatan kecil dengan jejeran pedagang makanan yang didominasi menu Soto Kuning. Nah, jam 4.30 sore, kita udah siap ke Stasiun Bogor lagi!


Rincian biaya:
Kereta Bekasi - Bogor - Bekasi : Rp 10.000
Tiket masuk KRB : Rp 14.000
Angkot 02, @2.500 : Rp 5.000
Makan+jajan : Rp 30.000
TOTAL : Rp 59.000

1 komentar:

yang katanya bikin putus pasangan itu kalau mereka lewat di jembatan merah mbak hehe

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates