07 April, 2014


 Bolak balik ke Bandung, baru kali ini harus kasak kusuk nyari penginapan. Pencarian dikerucutkan lagi menjadi: nyari penginapan yang nyaman, aman, tapi murah. Ada gak sih? Terima kasih Google yang mempertemukan saya dengan sebuah penginapan, namanya Dago Inn. Di Blog nya tertulis, kasur Latex yang nyaman, tempat strategis, free minuman plus kopi dan teh, dan yang paling penting, khusus perempuan!



Tenang, ini bukan tulisan berbayar kok. Hihi. Saya emang sudah 2x nginep di sini. Pertama kali saya langsung sms nomor kontaknya, dengan mbak Yasmin. Responnya ramah dan cepet, plus rate nya murah banget, Rp 75.000 aja! Hmm, tapi sempet ragu sih, bakal kayak apa ya, nginep di tempat seharga segitu? Begitu masuk, saya langsung berasa ada di rumah! Langsung buka sepatu, simpan di rak, terus masuk kamar.




Begitu datang, saya langsung menempati kamar no 1, paling depan. Bangunannya nggak besar, tapi cukup rapi dan tertata. Kamarnya non AC, tapi sejuk karena lokasinya agak di atas. Kamarnya berkarpet, dan karena di kamar depan, otomatis saya pun bisa denger suara orang ngobrol ataupun lewat di depan. Tapi buat saya yang emang nempel-molor, ga masalah dong!







Pagi nya, saya ke toilet yang lokasinya di luar. Di sebelah toilet, ada pantry kecil yang isinya dispenser, makanan instan, alat mandi, peralatan makan, juga kulkas dan tempat cuci piring. Di tiap item nya ada informasi soal harganya. Jadi kalo laper dan males gerak, tinggal ambil aja mie cup. Kalo pengen ngeteh atau ngopi, tinggal seduh gratis. Kalo beli makanan dari luar dan kepingin makan di kamar, tinggal ambil piring dan sendok! Persis ada di rumah atau kos-kosan, ya? Yang saya suka, ibu pemilik penginapan ini ramah dan enak diajak ngobrol. Apalagi tamu lainnya juga perempuan, jadi ngobrol nya santai dan a la perempuan yang gak jauh-jauh dari curhat deh. Hihihiw. Asiknya bisa nambah kenalan!


Nahh, di kunjungan kedua, saya dikasih kamar di lantai 2, tepat di depan tangga. Saya booking buat kamar single, tapi ternyata dikasih kamar double dengan extra bed. Uhui! Kamarnya sedikit lebih besar, ada kursinya, tapi sayangnya nggak berkarpet. Untungnya ada pashmina untuk alas sholat. Tapi yang menyebalkan, ada banyak semut! Bahkan saya naro air putih pun disemutin. Tapi yasudahlahya…



Ada beberapa masukan buat pengelolanya:
-       Perbanyak gantungan baju, di kamar maupun toilet. Kesusahan banget gantung baju dan handuk, karena cuma dikasih 1 gantungan baju.
-       Ada info soal arah kiblat, biar gak nebak-nebak.
-       Disediakan kaca di tiap kamar. Eh tapi ada untungnya juga sih kaca-kaca ditaruh di depan kamar. Sempet kenalan dan ngobrol-ngobrol sama tamu lain, karena sama-sama dandan dan pakai jilbab di depan kamar. Hehehe.

Intinya sih seneng nginep di sini. Gak ada cowok pula, itu yang penting, secara kamar mandi di luar dan konsepnya rumahan. Untuk penginapan seharga Rp 75.000, khusus perempuan, kasur nyaman dan strategis, nilainya 8 dari 10 dehh! Bakal jadi opsi kalo mau nginep di Bandung lagi? Iya banget!


Dago Inn
Jl. Ir. H. Djuanda 427 B, Bandung
Patokan: Seberang Terminal Dago, belok di sebelah toko HP dengan banner “OPPO”
Kontak: 085294202221


Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates