08 Juli, 2014


Jadi ceritanya di suatu Rabu, saya random aja ke Bandung. Jam 8 teng, sampailah di kota kembang dan janjian sama Af. Mau ngapain hari ini? Hmm, nggak tau. Hahaha. Namanya juga random. Kita langsung cabut ke warung nasi kuning. Kan kasian yah jalan sama orang yang belom sarapan, bisa-bisa blon apa-apa udah gigitin kaki. Sambil jalan kaki, tiba-tiba saya spontan aja ngomong. “Ke bonbin yuk! Mau ga?”. Dan akhirnya, jadilah kita jalan kaki ke Kebun Binatang Bandung, setelah sebelumnya beli jajanan di warung. Jadi walopun sebelahan sama kampus dan deket kostan, Af belom pernah kesitu. Ih gak gaul banget kan yah dia. Saya aja pernah kesana sama keluarga



Kayak yang pernah saya ceritain di postingan sebelumnya, Kebon Binatang Bandung ini suasananya kurang nyaman. Keamanannya hewan dan kandangnya dipertanyakan, apalagi banyak hewan buas di sini. Kebersihannya juga, ampun deh. Tapi berhubung eike anaknya kepo dan Af suka banget sama hewan-hewan, jadi kita justru enjoy-enjoy aja shay. Lumayan rame juga, karena anak sekolah udah liburan dan menjelang puasa. Harga tiketnya sama kayak weekend, Rp 20.000. 







.
Salahkan Af kenapa dia mau pergi sama cewek kepo tapi penakut, tidak logis dan berisik. Begitu masuk, kita langsung ke kandang buaya, yang memberikan efek ngeri kayak nonton suster keramas. Kandang buaya nya nggak gede, jelek dan bau, tapi buaya nya ngampar. iya, NGAMPAR ampe pada tumpuk-tumpukan! dan wow nya lagi, itu buaya jaraknya cuma sekitar 2 meter dan setengah bagian kandangnya dibatasi tembok, setengahnya lagi dibatasi kawat yang tingginya 1,5 meter. Buaya nya tampak bete dan tidak bergairah, dengan perut yang rata-rata lebar kayak abis makan bocah. Eneng pun mengeluarkan statement tidak bermutu seperti "Yaampun buayanya gede banget, obesitas dia". "Buaya nya abis makan manusia kali ya itu?". "Buayanya sambil diem jangan-jangan ngincer kita?!".



Abis liat buaya, kita geser liat-liat ular. Ini yang paling bikin eike males, dan sebaliknya, si Af antusias bener. “Nanti aku mau piara yang begini aaah”, sambil nunjuk uler warna ijo, apalah itu namanya, uler kadut mungkin. Uler-uler di sini gede-gede banget, kayaknya baru pada makan kenyang di Hanamasa. Sayangnya, kandang ular nya nggak terlalu dirawat. Display nya juga bukan kaca, sejenis fiber mungkin. Jadi agak buram dan tampak kusam. Yang lucu, banyak banget ular yang abis ganti kulit. Lucu yaaaa.... Maklum, eneng baru liat langsung kulit ular beneran. Hihi.




Setelah itu yaa liat-liat kandang banteng, gajah, kura-kura, badak, monyet, babi, rusa, dan lainnya. Aseli, ini tempat sepertinya kurang berperikebinatangan. Raut muka hewannya sedih-sedih, lemes pula! Kalo aja mereka punya Twitter, pasti udah twitwar sama owner nya tuh. Nggak ada monyet yang gelantungan dari dahan satu ke dahan lain. Hewannya pada pasif-pasif banget. Kasian deh jadinya. Katanya sih karena bonbin ini dikelola swasta, jadi agak kewalahan dalam pengelolaannya. Tapi hmmm, jadi iba ngeliat hewannya.

Naaah, yang paling menyenangkan itu pas ke kandang burung! Burung hantu, burung garuda, burung beo, sampe burung merak yang cantik banget itu ada! Burung meraknya cantiiiikkk banget, helai bulu nya kayak kain yang dikasih payet dan mote, warnanya juga baguuuus banget. Dan yang paling cihuy adalah pas si burung merak melebarkan sayapnya. Subhanallah, kereeenn!




3 jam muter-muter bonbin, akhirnya kita laper juga. Kita langsung rencana jalan kaki ke Ciwalk, yaaah estimasi eneng sih sekitar beberapa ratus meter aja yahh gak terlalu jauh lewat gang belakang bonbin. Eeeeh pas lagi jalan kaki di gang persis di belakang bonbin, ada tukang nasi/mie goreng yang sederhana banget tempatnya, tapi kok kayaknya menggoda yah. Wuhooowwww ternyata mie goreng dan nasi gorengnya endeusss banget! Yang juara lagi, si bapak masaknya selaw gak berisik, tau-tau jadi ajah. Emangnya saya, masak sih bisa, tapi berisik hahaha. Nasi goreng dan mie goreng yang enak banget ituh harganya anak kost sekaliii, Rp 14.000 ajah berdua! 

Hmm, pada akhirnya, seneng itu bukan (hanya) karena jauh dan kerennya destinasi. Tapi juga karena kita mau menikmati, mau explore yang deket dan tampak kurang 'kelas', juga tentu karena faktor pergi sama siapa nya! hihihi. Kan kurang sedep gimana gitu kalo kita bisa deskripsiin tempat yang jauuuh, tapi begitu ditanya soal lokasi yang deket malah hanya dijawab dengan "katanya sih gini gini gini, tapi nggak tau juga, belom pernah kesana". Just my thought, anyway. Okaihh, selamat jalan-jalan unyu!

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates