02 Agustus, 2014


Libur Lebaran 2014 ini akhirnya kesampaian ngelakuin salah satu keinginan sederhana selama ini: trekking di kaki gunung Gede Pangrango. Kenapa? Soalnya saya terbilang sering dan familiar banget sama Puncak. Penginapan tempat saya dan keluarga biasa nginep pun cuma beberapa puluh meter dari belokan menuju Kebun Raya Cibodas sebagai 'gerbang masuk' menuju Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Tapi ya belom pernah nginjek tempat ini.

Naik apa? Tentunya naik angkot dong, best option banget ini! Bayangin, kalo naik mobil pribadi, kita mesti bayar beberapa kali, dari gerbang depan sampai pintu masuk (keduanya dihitung biaya per satu orang). Parkirnyapun jadi agak jauh. Sementara kalo naik angkot, Rp 4.000/orang udah bisa masuk tanpa bayar lagi di gerbang depan, dan bisa turun di lokasi terjauh angkot. Hahaha, asik + hemat kan ya!

Tips 1: Naik angkot ke arah Kebun Raya Cibodas supaya hemat dan efisien. 

Beres jalan-jalan bareng keluarga, saya dan adek memisahkan diri. Kita jalan kaki ke kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, yah kira-kira 1km deh. Jalannya landai, cuma di depan gerbang masuk yang jalannya berubah jadi tangga berundak. setelah jalan 300 meter ke atas, kita tiba di loket masuk taman nasional. Biaya masuknya Rp 11.000/orang untuk berwisata, termasuk biaya asuransi. 


Di loket karcis, saya sempat tanya-tanya soal ketentuan naik gunung di sini. Menurut bapak-bapak petugas, kalau mau naik gunung harus daftar dulu via email seminggu sebelum hari pendakian. Setelah dapet email konfirmasi balasan dari pihak Taman Wisata Gunung Gede Pangrango sebagai izin, baru deh boleh naik. 

Tujuan kami adalah air terjun Cibeureum, dengan jarak 2,7 km dari loket. Bapak petugas sempat memperingatkan kami untuk hati-hati menjaga dan bawa kamera SLR, karena cipratan dari air terjun Cibeureum lumayan deras dan beresiko buat kamera. Okeh pak, makasih infonyah!

Di papan, tertulis beberapa peraturan buat pengunjung. Antara lain: fisik dan stamina oke, bekal yang cukup, nggak buang sampah, tidak mengganggu satwa, dan nggak merusak tanaman. Setelah berkaca, hmm, fisik lumayan oke, lagi bersemangat. Bekal? naah, baru inget, saya + adek belom makan siang (makan nasi pastinya). Baru ngemil2 gorengan aja, dan kita cuma bawa bekal air mineral sebotol. Buang sampah? Tentu kalo ini (Alhamdulillah) kami nggak perlu diajarin lagi. Yuk mariii cabcus!

Tips 2: Yakin kalo badan fit dan udah isi perut. Sok aja mau bawa anak kecil, tapi pastikan anaknya seneng dan kuat!


Estimasi perjalanan yang tertulis di papan menuju curug Cibeureum adalah 1 jam. Berhubung eneng nubie dalam soal nanjak per-nanjakan, waktu tempuhnya jadi 1,5 jam. Itu udah termasuk istirahat 15 menit sekali, hahaha, apalagi di 1 km terakhir yang tangga pijakannya semakin tinggi. Seperti jalan-jalan ke gunung Kelud, Bromo, juga bukit Sikunir Dieng, eneng ternyata masih belum mampu atur nafas dengan baik, benar dan mumpuni. Masih aja kepala terasa 'kemeng' kayak kurang oksigen. Much better dari sebelumnya yang pake acara sesak nafas. hahaha.

Sepanjang jalan banyak ketemu dengan sesama pengunjung curug Cibeureum dan juga pendaki gunung Gede Pangrango. Nggak sedikit yang bawa anak kecil, dan yang juara adalah banyak cewek-cowok ber outfit kayak mau ke mall. Flat shoes, sendal jepit teplek, bahkan ada yang pake sepatu kulit! Juara banget deh, saya yang pake sepatu olahraga aja masih terasa licin, gimana yang pake alas kaki macem itu? Sepanjang jalan juga banyak terlihat orang nyeker alias jalan kaki, ataupun duduk sambil mengistirahatkan kakinya yang lecet karna sepatu. Sampe ada mbak-mbak yang nangis lho karna kakinya sakit!

Tips 3: Pake sepatu yang sesuai, please!

Sepanjang jalan, ada aja pengunjung arah balik yang 'iseng'. Kalimat-kalimat kayak "balik aja teh, masih jauh banget" atau "jam segini baru naik, mau turun jam berapa?". Nyebelin kan yah hahaha. Untungnya semangat eneng nggak kendor, pantang pulang sebelum nyampe lah! 


Soal pemandangan, akhh tentu aja keren bingits. Sebagai kaskuser dan sesuai dengan namanya, Flora, saya emang doyan banget liat yang ijo ijo. Udaranya juga seger khas pegunungan. Saat berjalan, kita bakal nemuin beberapa titik, yaitu pos pertama sekitar 30 menit perjalanan. Katanya sih ada pusat informasi dan toilet, tapi entah saya nggak notice ada keduanya, selain plang bertuliskan pos pertama. Kemudian ada pos kedua di dekat Telaga Biru. Airnya berwarna biru kehijauan karena ada ganggang hidup di dalamnya yang bikin warnanya berubah biru. 

2 km 'disuguhi' jalan nanjak dan nafas udah sepotong-potong, rasanya bahagia sentosa alangkah indahnya ketika akhirnya menemukan jembatan panjang yang jalannya mendatar. Akhirnya nggak nanjak lagiii! Jembatan ini terletak di atas Rawa Gayonggong, yaitu cekungan yang terbentuk dari kawah mati, dan didominasi oleh rumput gayonggong. Rawa Gayonggong ini daerah jelajah macan tutul lho! Lalu kenapah aku nggak ketemu macan tutul? *sok berani *liat anjing pudel aja takut

Dari jembatan ini, ketemulah pos ketiga di sebuah pertigaan. Kalo ke kiri, arahnya menuju pendakian Puncak Gunung Gede. Nahh, kalo mau ke curug Cibeureum, tinggal lanjut lurus. Jaraknya masih 15 menit-an lagi. Semangat!



Huhah! Akhirnya ketemu juga sama curug Cibeureum. Curug Cibeureum juga 'tetanggaan' dengan curug Cikundul dan curug Cidendeng. Di antara curug lain di kawasan ini, curug Cibeureum yang aksesnya paling terbuka, jadi paling rame. Tingginya 40an meter di ketinggian 1675 meter di atas permukaan laut.

Curug Cibeureeum ini banyak bangeeet pengunjungnya, juga banyak bangeeet sampahnya! Sedih ya. Karena terlalu banyak orang, saya cuma duduk di atas batu. Duduk pun udah berasa dingiiiin banget. Kelar liat-liat dan foto-foto, saya dan adek langsung berencana turun lagi. Nggak sampe 20 menit duduk di sini. 

Tips 4: (merasa) keren dan oke tidak ada artinya kalo elo masih menganggap buang sampah di mana aja adalah sesuatu yang biasa. Plis jangan buang sampah sembarangan plis!

Perjalanan turun justru bisa ditempuh kurang dari 1 jam. Saya jalan dengan lancar, nggak pake istirahat, nafas juga teratur. Tapi eh tapi.... kaki yang sekarang jadi nyeri. Batu pijakannya besar-besar da nggak beraturan, jalan yang menurun, bikin saya harus ekstra hati-hati supaya nggak tergelincir, kepeleset, ataupun kesandung. Lumayan 'berasa' yah bok :)))



Jam 5 sore, kita berdua udah sampe di area bawah Kebun Raya Cibodas. Langsung disuguhi pemandangan macet parkir, nggak bergerak sama sekali bahkan udah macet dari ujung dalam jalan. "Jalan kaki aja yuk, nanti naik angkot pas udah nggak macet", kata saya. Sebelum pulang, kita mau cari makan dulu. Pas ngecek dompet, eng ing eng, duit eike tinggal Rp 20.000, pas banget buat makan berdua, itupun kalo cukup. Teruuus mau bayar angkot pake apaaaa?

Ternyata...... macetnya parkir, diem, nggak gerak, parah akibat pengunjung membludak di libur Lebaran. Kita yang jalan kaki udah juauhhh lebih cepet dibanding yang naik mobil dan stuck di tengah macet. Jalan kaki karna nggak punya duit buat bayar angkot berubah jadi bersyukur, untung nggak naik angkot. Hehehe. Lumayan shay, tambahan jalan kaki 4km, sambil nyanyi, ngobrol dan becanda di sebelah orang2 yang cemberut gegara macet!


Tambahan: 
Adek saya merekomendasikan makan nasi goreng di tempat yang (katanya) enak. Lumayan, sekitar 1,5km dari gerbang Kebun Raya Cibodas. Namanya Fahri Cafe, letaknya kalau arah turun dari kebun raya ada di sebelah kanan. Tempatnya bersih, ada area parkir dan ada di sebuah bangunan. Menu nya seputar nasi goreng, mie goreng, dll. Masaknya juga cepet. Pesanan saya kwetiaw goreng (pedas manis) seharga Rp 10.000. Ini enak banget! Debesss! 

8 komentar

Buset dah kwetiau nya enak banget,,abangnya ga bisa di suruh dagang ke depan rumah gw ya? :D

REPLY

Yoi bangeeettss.. kasian abangnya, jauh jualan sampe bekasi :))

REPLY

Abangnya kirim pakai jne..ahahah :o

REPLY

Ceritanya menarik skali kk, kbetulan bsok pagi saya kesana utk yg ke3 kalinya lho... Doain ya min, supya slamet pergi pulang nyah.. Amin

REPLY

Pengen kesana dahhh....

REPLY

wisata air terjun yang sangat menarik..
terima kasih untuk infonya.

REPLY

Info nya bermanfaat banget ka,jadi pengen kesana. Ka, untuk ngunjungin air terjun nya aja gausah email kan? Email hanya untuk pendakian saja?
Atas jawabannya terima kasih ;)

REPLY

Mbak flora cantik :-)

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates