03 Desember, 2014

Sebagai orang yang sesekali belanja online, tentu saya punya opini dan kesan tersendiri. Apalagi zamannya kuliah pasca, saya juga sempat nyoba jualan binder online walopun sekarang lagi off dulu. Pendapatannya lumayan bangets dengan modal tenaga dan biaya 0 Rupiah! Nah dari situ, saya mulai belajar deh tuh mengenali siapa market saya, karakter umumnya gimana, serta Do and Dont’s yang harus diperhatiin. Tentunya ini postingan bukan hasil copas/repost, karena saya mikir sendiri sodara sodaraaa! Ini dia:


1. Nggak sadar kalo online shop juga berarti ‘TOKO’ yang punya DISPLAY

Saat bikin usaha, kita pasti akan betul-betul memperhatikan letak barang-barang dan efisiensi tiap sudut. Masa iye, ada pembeli datang eh toko nya awut-awutan, displaynya nggak menarik. Nah sama juga dengan toko online. Kalo secara fisik toko harus ditata rapi, nah toko online berarti harus kuat di visual. Fotonya diusahakan jangan pasrah. Sedikit kreatif dan niat, misalnya nyari area rumput atau kain sebagai alas tempat foto, juga foto dengan pencahayaan cukup. Gausa ribet-ribet, foto aja di halaman rumah atau taman umum pas matahari terang. Pake gadget juga cukup kok.

2. Nggak responsif

Kita analogikan begini. Di suatu sore yang cerah dan berbunga-bunga, kita sedang ada di ITC Kuningan. Biasanya, banyak toko yang menjual item fashion serupa di toko berbeda. Kemudian ketika kita tanya harga/ukuran, mbak penjaganya lama merespon. Ya main HP, ya becanda ama mbak-mbak sebelahnya. Tentu kondisi kayak gini bikin kita langsung males. Mending ke toko sebelah aja deh! Nah sama juga kalo pengelola OL shop nggak sigap membalas sms/chat calon pembelinya. Apalagi buat yang butuh cepet, satu jam nggak ada respon bisa aja dia langsung berpaling ke OL shop sebelah yang cepet ditanggapi smsnya.


3. Nggak tulis harga

Yailah cuuuy…. Namanya aja orang jualan, masa iya soal harga jadi misteri dan disuruh nanya sendiri? Online shop juga jadi tempat untuk window shopping alias liat-liat doang. Dari Cuma liat-liat, biasanya kalau cocok ujung-ujungnya bakal terjadi transaksi juga. Nah ini gimana kalo harganya nggak tercantum? Males juga sis kalo harus nanya satu-satu. Itu OL shop apa wawancara kerja, sis?

4. Minim deskripsi
Ini salah satu ‘penyakit’ OL shop di Instagram. Posting foto, tapi nggak ada penjelasan, ukuran, ketersediaan, dan harga, malah tertulis “ASK FOR PRICE/ASK FOR DETAIL”. Padahal itu kemeja ditaksir harganya nggak lebih dari 80 ribu, bukan tas Italia KW Super atau bekas Syahrini. Lagi-lagi, posisikan diri, kalo elo ada di posisi pembeli, toko/pelayanan seperti apa yang ingin lo dapatkan? Naah, aplikasikan itu ke usaha yang kita jalankan!

5. Akun Socmed di protect
Yahilaaahh Maliiiihhh… nge-protect Instagram atau Facebook buat jualan, sama aja kayak buka toko tapi pintu masuknya digembok! Gimana mau liat, masuk aja susye. Mending ke toko sebelah deh

6. Nggak komunikatif
Oke-oke, mungkin seorang penjual online punya sifat pendiam dan nggak terlalu suka rumpi. Tapi hey, ini jualan bung! Selagi komunikasi masih berupa postingan di Socmed, sms/chatting, kembangkan komunikasi dan tebar keramahan! Misalnya ada yang nanya “Sis, kalo Tongsis yang bahannya baja ada gak siis? Aku mau liburan ke Gabon niih”. Emang nyebelin, tapi yaudahlah kita bales aja “Sori sis, kalo tongsis bahan baja belum ada yang jual di pasaran. Ini ada yang bahannya stainless, dijamin kuat kok sis, dibawa ke Gabon – Paraguay – Gabon PP pake mampir ke Lithuania juga awet”.

Bisa juga ketika ada trouble dan berdampak pada proses jual beli. Misalnya, barangnya tiba-tiba out of stock dan baru bisa dikirim 5 hari lagi. Yasudah, disampaikan ke pembeli. Prinsipnya kan treat others like you want to be treated. Apakah dia nggak jadi beli atau tetep mau order, yang penting kita nggak bikin bete, apalagi jadi ngibul. Be a good seller!

7. Nggak punya Internet Banking
Ini tentu a BIG NO. Yakin mau ngecek transferan masih via cetak buku dan ribet antri di bank? Ini udah mau 2015 lho sodara-sodara Rahimakumullah. Hemat waktu, tenaga dan tinta/kertas dengan Internet Banking!


Punya pendapat atau tambahan lain? Boleh kok di share ke aku, kakaaaak…..

Contoh 'display' lapak jualan punya saya pribadi :)

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates