07 Februari, 2015

Makan memang selalu menyenangkan. Tapi kalo di Tanjung Enim, makan adalah hiburan! Ya kan apalah yang bisa dilakukan di waktu luang di sebuah wilayah yang kiri kanan depan belakangnya area tambang, sis? Eh banyak ding, tapi tetep aja makan adalah rekreasi, mengingat kalo lagi dinas kan makannya nggak ditanggung pribadi *dibekep daun genjer*

Andalan kite-kite orang kalo lagi di Tanjung Enim adalah dua restoran bermenu Chinese food ini. Kalo nggak di Hasan, ya di Abeng. Kalo hari ini di Abeng, besok di Hasan. Gitu-gitu doang dan kurang variasi sebenernya. Tapi gimana lagi kisanak, sejauh ini dua tempat makan itulah yang asik buat makan rame-rame dengan menu variatip dan enak-enak. Tempatnya dekat dengan kompleks pertambangan PT Bukit Asam. Sekitar 2,5 km kalo dari mess tempat kita nginep, jadi 5 menit aja nyampe. Itu juga karena banyak polisi tidur, kalo ga ada maah dua menit juga bisa. Emang di Jakarteee?



------ RM Hasan -----

Tempat sederhana, harga café Jakarta. Iya emang. Tempatnya sederhana, hanya satu ruangan ukuran sekitar 5x5 meter. Ber AC dan ber TV plasma. Seringnya jarang dingin, apalagi kalo pengunjungnya banyak yang ngerokok, dijamin eneng bengek seketika. Biasanya dikunjungi oleh tamu-tamu bermobil, karena memang imposibru sekali kalo mau jalan kaki dari kompleks rumah ke sini. Yang punya adalah bapak Hasan, keturunan Chinese.




Rumah makannya cenderung punya ‘kelas’. Ada sertifikat-sertifikat yang dipajang di dinding. Menu yang ada translate inglis nya, dan kebersihannya oke punya! Coba iseng-iseng ke toilet, lokasinya sebelahan sama dapurnya (yang lebih luas dari ruangan resto). Dapurnya rapi dan bersih tjoy!

Di menu nggak ada harganya. Iya, kalo bayar sendiri (hahaha) ini nyebelin sebenernya. Jadi, menu yang dihidangkan biasanya disesuaikan dengan jumlah tamu. Misal menu ayam goreng mentega. Porsi kalau kita datang ber 3 dan ber 6 beda. Oh ya, RM Hasan juga punya sambel homemade yang pedes nyoss.




Yang bikin kangen balik ke sini terus adalah appetizer nya. PEMPEK! Terserah ada pempek Vico, Candy dll di Palembang, tapi buat saya pempek di sini yang paling endess. Jadi saya selalu menyarankan ke teman-teman kantor, kalau jumlah orang ada 4, pesen 3 menu dulu. Kalo kurang baru nambah. Karena selain porsinya besar, kita juga bakal kalap sama pempeknya duluan sampe kadang ga selera lagi makan nasi banyak-banyak!

Gimana harganya? Untuk 4 orang dengan menu ikan gurame, cumi goreng, cap cay dan pempek 10 pcs serta minum jus-jusan, harganya sekitar 250 – 300 ribu. 



----- RM Abeng -----

Lokasinya ga jauh dari RM Hasan, Cuma agak belok sedikit aja. Lokasinya merupakan sebuah rumah tinggal klasik di lokasi hook. Tempatnya jauh lebih apa adanya dan sederhana dibanding RM Hasan. Yang punya juga keluarga keturunan Chinese, dan dikelola oleh satu keluarga. Dapurnya terletak di depan, dan kalo soal kebersihan sebetulnya saya agak kurang yakin sih. Tapi….

MASAKANNYA ENAK-ENAK BANGET CING! Sapi lada hitam, fuyunghai, cumi saos padang, you named it lah, tapi gong nya adalah NASI GORENG PETE PEDAS GILO! Makanan ini menjadi titik balik di hidup saya, dari yang benci pete menjadi orang yang agak menyukai pete. Se-keren itu!



Aktor utama lain dari sensasi foodgasm di sini adalah pisang gorengnya. Pisang Goreng Karamel (IDR 15000) nya, the best pisang goreng lahh! Jadi pisang di potong-potong kecil, dibalut tepung dan digoreng. Kemudian dimasak lagi di atas gula yang sudah menjadi karamel. Di atasnya dikasih parutan keju. Cuy, enak banget cuy!





Porsi menu nya kecil-kecil, jadi sah aja kalo mau pesen banyak menu. Selain di RM Hasan, orang-orang di sini juga udah hapal banget muka saya. Saat masuk, biasanya tanpa ba bi bu saya langsung pesen pisang goreng keju, supaya bisa langsung dibuat dan jadi appetizer. Pernah suatu hari saya baru ke sini jam 8 malam, dan pisangnya udah ludes. Manyun dong kitaa, wong pisang goreng ini yang kita nantikan dan dambakan. Eh si engkoh nya bilang gini “yaudah, saya cari dulu ya ke pasar, tapi saya nggak jamin ada”. Dan pulanglah dia dengan setandan pisang. Uhuy!

----

Jadi… mana yang lebih asoy? RM Hasan yang bersih, rapi dan presentasi menu yang oke (dengan appetizer pempek), atau RM Abeng yang lebih sederhana dan menu yang enak-enak porsi kecil (dengan appetizer pisang goreng karamel)? Err, kalo saya sih, yang kedua!

2 komentar

dah lame nian tak katek ke sini lagi...lahir n besak di tjgenim ni...dah byklah perkmbanganyo kini tu...

REPLY

Mau liburan atau coba travelling ke Bangka Belitung.
http://aderiorental.com

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates