18 Maret, 2015


Pengen nge-trip satu hari, budget minimalis tapi senengnya maksi? Cirebon bisa jadi pilihannya. Kayak saya dan temen-temen satu divisi yang memilih Cirebon jadi destinasi jalan-jalan di suatu Sabtu. Etapiii…. Gak seperti postingan-postingan sebelumnya yang ngasih rincian budget, postingan ini gak nyantumin harga dan info kendaraan umum yaks… At least sebagai info, tempat apa aja di Cirebon yang asik didatengin :)

Pagi itu naik Cirebon Ekspress keberangkatan jam 06.00. Sedihnya adalah kereta ini nggak berhenti di Stasiun Bekasi, dan yaksss eneng dari Bekasi jadinya harus pagi-pagi ke Gambir untuk naik kereta yang akan lewat Bekasi juga. Tak apalah, langsung pesen taksi setengah lima, dan jam 5 nyampe Gambir. Enakan gini sih ya, bisa santai dulu, Sholat dulu, ngemil dulu. Dresscode kita kotak-kotak, dan ternyataaa banyak juga geng one-day-trip lain yang baju nya juga pakai tema. Ada yang polkadot, item putih, garis-garis, warna merah, wah syeru syekali kakakkk! Kayaknya juga, Cirebon lagi naik daun di berbagai kalangan buat trip singkat.
Destinasi 1: Nasi Jamblang Ibu Nur


Jam 9 pagi sampe Stasiun Cirebon dan dijemput mobil Travel, langsung cuuss sarapan Nasi Jamblang Bu Nur. Gara-gara antrinya panjang, perut jadi berasa laper dan hati dibikin penasaran, "emangnya enak banget ya?". Nasi jamblang adalah nasi putih yang dibungkus daun jati, dengan lauk yang variatif. Lauknya enak-enak bangets, the best part itu cumi kuah hitam nya! 

Kenapa di sini antri banget, padahal banyak nasi jamblang yang lain? Kalo alasan rasa sih enak-enak aja sis. Tapi tentu ada faktor lain, yang menurut saya adalah lokasi dan relasi. Tempat yang strategis ga terlalu jauh dari stasiun, ketersediaan kursi yang banyak, parkir memadai, dan relasi yang baik dengan orang travel. Dengan kalkulasi, travel biasanya bawa tamu banyak, yang langsung digiring ke sini. Jadilah ramaaai. Dan kecenderungan traveler itu update di socmed atau blog dan bikin tempat yang dipublikasikan nongol saat lagi googling/dilihat temen. *kayak saya nih ye*


Destinasi 2: Keraton Kasepuhan Cirebon




Perut kenyang, lanjots jalan-jalan ke Keraton Kasepuhan Cirebon! Begitu masuk, kita langsung dipandu oleh Abdi Dalem keraton yang akan menjelaskan setiap spot. Efektif banget nih, karena benda-benda bersejarah di sana jadi nggak cuma sekedar benda mati, tapi diceritakan secara langsung. Ada value nya dibanding kita mencerna sendiri hanya lewat tulisan.

Kebetulan Abdi Dalem yang jadi guide saya ini lumayan bersahabat, jadi enak kalo mau nanya-nanya dan juga diminta tolong untuk fotoin! Hehehe. Jadi dari pintu awal masuk, udah banyak sejarahnya dan sukses membuat saya melongo dan bolak balik bilang “hooo gituu….”. Yang bikin miris adalah di banyak spot, banyak Abdi Dalem lain yang secara terang-terangan meminta uang 'kebersihan' atau 'uang rokok'. Mungkin lebih pas kalo hal ini dikelola, misalnya dengan sentralisasi, ada satu amplop dengan brosur tentang siapa Abdi Dalem, apa pekerjaannya, dll. Jadi nggak perlu ada di setiap tempat, karena jadi terasa kurang nyaman. Ada sisi edukasi nya juga, kan.


Destinasi 3: Multi Dimensi Shell Craft


Naaahhh ini nih tempat yang membuat mata, hati dan kantong tidak sinkron. Mata nya ijo, hati nya jatuh cinta, tapi apalah kantongnya lemes. Kerajinan kerangnya luar biasa cantik! Masuk ke sini rasanya bahagia banget bisa liat barang kerajinan yang tsakep-tsakep. Lampu gantung, lampu meja, kaca, bahkan tutup kloset! Yang nyenengin, area sholat nya luas, terbuka, dan tentu aja, penuh produk kerajinan kerang! Ih seneng kan jadinya… *walopun nggak belanja sis*


Destinasi 4: Empal Gentong Cirebon H. Apud


Semangat makan empal gentong seketika teralihkan dengan gambar empal asem. Kalo empal gentong kuahnya kuning bersantan, empal asem ini kuahnya bening segar! Ih asik banget kan. Tapi karena kami sudah dipesankan empal gentong, jadi kandas sudah hasrat akan empal asem ini. Nggak apa-apalah, yang penting perut kenyang dan lidah terpuaskan dengan side dish tahu gejrot! Sebagai pecinta tahu gejrot nomor 1 tingkat RT, saya bahagia syekaliii. Oh ya, di sini kita ketemu mantan Wagub Jawa Barat Dede Yusuf, yang (ternyata) juga lagi pake baju kotak-kotak. Serasa ketemu temen se-geng kan yaaaaa :D 


Destinasi 5: Gua Sunyaragi



Tempatnya tsakeuuup buat foto-foto! Taman Air Gua Sunyaragi punya banyak patung dan spot bersejarah di dalamnya. Nggak hanya nilai historis, tapi tiap tempat/patung punya makna tersendiri. Misalnya Batu Perawan Sunti, yang konon katanya jika batu itu dipegang, bisa menjauhkan jodoh. Hiii. Sebaliknya, ada juga Gua Kelanggengan yang bikin enteng jodoh dan hubungan langgeng. Karena saya baru googling saat pulang, saya jadi inget-inget lagi "tadi gue megang apa ya...." hahahaha. Tapi jodoh di tangan Allah SWT kan ya kakak...


Destinasi 6: Batik Trusmi

Di sini, saya agak kecewa. Knapss? Karena saya membayangkan toko di sini seperti pasar Beringharjo Jogjakarta dengan versi lebih rapi-nya. Saya irit-irit dan tahan nggak beli baju karena pengen belanja yang banyak di sini. Keinget waktu ke Malioboro, beli atasan batik Rp 200.000 dapet 3 potong atasan katun yang bagus-bagus. Karena bertitel ‘pusat grosir batik Cirebon’, ya perkiraan ga jauh dari segitu lah ya. Eh ternyata? Konsepnya lebih ke toko baju atau butik dan nggak mencerminkan image 'grosiran'. Atasan wanita yang super-biasa-aja harganya udah Rp 90.000 – 150.000. Yang bagus-bagus di atas Rp 250.000. Lalala, jadi Cuma belanja souvenir aja deh *lari ke Thamrin City*. Mungkin memang saya yang belum tahu, di mana tempat grosiran batik - dalam arti sebenarnya - di sini (yeayy, jadi punya alasan buat eksplor Cirebon lagii!)


Destinasi 7: Belanja Oleh-Oleh Khas Cirebon

Kalo soal pilihan oleh-oleh, Cirebon juara lah! Tape, terasi, petis, kerupuk ikan, kerupuk udang, puasss deh. Sayapun pulang dengan seember kecil tape dan beberapa bungkus kerupuk untuk dibagi-bagi.


Selesai dan pulang! Untunglah kereta pulang Cirebon – Jakarta berhenti di Stasiun Bekasi. Jadi nggak perlu muter-muter ke Gambir lagi. Seneng? Seneeeeng. Puas? Puaaaas. Tapi masih penasaran, masih kepengen eksplor Cirebon dengan cara yang lebih ‘backpacker’-an lagi, dengan budget mini dan eksplor lebih maksi. Semoga yaaa :D

1 komentar:

terima kasih info nya gan.....
jangn lupa berkunjung ke Anehh.com

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates