17 Juni, 2015


Saya berkuliah di mana skinny jeans dan kaos distro adalah syarat keren pada masanya. Saat itu badan saya (masih) kurus, pake skinny jeans dan kaos lengan pendek terasa bagus. Kemudian selera beralih menjadi kaos ukuran besar, tapi dengan bawahan tetap skinny jeans.  Saat memutuskan untuk berjilbab tahun 2010, jeans tetep jadi andalan. Iyalah, karena celana jeans menganut asas sarung cap gajah duduk, resmi bisa santai bisa. Saya miskin edukasi tentang bagaimana menutup aurat dengan cara yang lebih baik. Termasuk juga rok panjang, akh, apa itu rok panjang? Bikin ribet doang.

Suatu saat, saya merasa badan tampak lebih sehat. Errr, gemuk maksudnya. Pake jeans jelas bukan lagi opsi yang oke, berhubung badan kerasa eungap, sesek, sempit. Nyeplak badan banget deh. Akhirnya saya nemu solusi: pake rok! Jelas rok nggak mencetak tubuh. Yeay! Intensitasnya masih jarang sih. Waktu masih jadi anak Salemba dan Depok, mungkin 2 sampai 3 kali aja seminggu. Sisanya ya tetep jeans dong kakak.  

Ternyata pake rok itu asik banget. Buat saya yang anaknya colorful, pake rok bikin kita jadi tampak lebih cerah. Warna aman celana mungkin sebatas item, coklat, atau biru. Itu juga polos. Rok justru kebalikannya, motifnya banyak, lucu, dan macem-macem! Rok juga bikin wanita keliatan lebih anggun saat jalan kaki, bahkan saat jalan kaki ngejar bus sekalipun. Hahaha. Cakep ajah gitu. Nggak bosen-bosen deh padu padan bawahan rok. Eh kemudian…. Jadi keterusan setiap hari. Sekarang, pake celana non-jeans sebatas pergi di sekitar rumah atau olahraga. Sisanya ya rok.
.
Sebetulnya nggak salah sih persepsi orang tentang rok panjang. Ribet, sering keinjek, ahh iya banget! Gausah deh keinjek sama orang, lah saya juga kalo jalan sering nginjek rok sendiri. Atau malah rok kegulung di roda kursi tempat saya duduk di kantor  -___-  Kini saya sudah mulai luwes dan terbiasa pake rok. Sigap ngangkat rok kalo lagi naik turun tangga maupun kereta. Kalo jalan-jalan, seneng pake rok dengan bawahan sepatu olahraga.
.
Dengan pake rok, kita bisa menutup siluet bokong maupun paha yang sering terekspos sempurna kalo pake celana, yang ketat pula. Dengan pake rok, potensi kegerahan bisa diminimalisir hahaha. Dengan pake rok, posisi duduk atau gerakan saat berjalan nggak perlu terlalu wanita. Hahaha. Lha pan kakinya nggak kecetak. Dengan pake rok, kita bisa puas eksplor model baju yang kita suka. Menurut saya sih, rok membuat tampilan perempuan jadi lebih cantik yess.


Secara keseluruhan, rok panjang membuat saya jadi lebih mikir tentang aurat. Jadi yang terlihat adalah roknya, bukan cetakan paha. Kalau tentang menutup aurat lebih rapat itu akan terasa lebih gerah, pada akhirnya itu adalah soal mindset. Sekian pendapat eneng.

cilukbah!

3 komentar

Setuju kakak :D
Dulu sebelum berkomitmen menutup aurat, saya tipikal orang yang paling ogah kalau disuruh pakai rok. Ribet aja kesannya. Seingat saya, rok yang ada di lemari cuma rok sekolah sama rok kain warna hitam. Haha
Alhamdulillah suatu saat Allah memberikan hidayahNya pada saya, bisa belajar ngaji dan dikit-dikit merubah gaya berpakaian. Sekarang kalau buka lemari saya suka senyum-senyum sendiri, komposisinya cuma atasan, gamis, sama rok. Finally kemana-mana pakai rok. :D Sampai suatu saat saya bingung mencari training untuk jalan sehat, frustasi, saya nekat jalan santai memakai rok. Ternyata banyak juga yang 'samaan' sama saya. Alhamdulillah.. :)

REPLY

Halo Rosa...
Setuju banget, pakai rok bikin kita justru lebih leluasa sekaligus nggak risih. Buat olahraga, bisa juga pakai alladin pants yang bagian bawahnya tetap terbelah kayak celana, tapi atasnya menyatu kayak rok. Lebih nyaman untuk aktivitas olahraga yang banyak gerak. Semoga tetap istiqomah dan lebih baik ya dear Rosa :)

REPLY

Aamiiin :), kakak juga~

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates