24 Agustus, 2015

Katanya sih, salah satu kunci enaknya ramen terletak pada penggunaan minyak babi dalam komposisinya. Ramen tanpa minyak babi ibarat sayur asem tanpa asem. Seperti makan Indomie tanpa bumbu serbuknya. Gak nendang, ga khas. Katanya loh yaa, saya kan belom pernah nyicipin. 

Masih di kawasan favorit saya, Cikini. Nanami Ramen ini letaknya persis bersebelahan dengan AH Cikini, di Ground Floor Hotel Ibis Budget, ada di samping Taman Ismail Marzuki dan seberang Seven Eleven. Kenapa favorit? Soalnya Cikini itu deket stasiun, masih enak buat jalan kaki, banyak tempat makan enak, nggak usah keliling mall plus repot cari parkir jauh, dan deretan tempat makan di Hotel Ibis Budget ini nggak terlalu rame. Asiklah.

 Dari depan, Nanami Ramen sudah melabelkan diri sebagai restoran ramen yang halal. Saya sih nggak melihat ada sertifikasi dari MUI, tapi setidaknya pengunjung jadi paham, di sini nggak pake minyak babi dan daging babi. Owner sekaligus chef professional, om Akiyuki Iitaka, kayaknya memang serius buat usaha di Indonesia, yang mayoritas warganya adalah Muslim. 

 Kayaknya website Nanami Ramen belum update harganya nih. Di website, range harganya antara Rp 30.000 - Rp 35.000. Realitanya, harganya kisaran Rp 45.000 - Rp. 50.000. Menunya nggak banyak, untuk mie yaitu Shoyu Ramen, Shio Ramen (kuah sup ayam), Spicy Miso Ramen, dan mie goreng pedes, atau nama kerennya Spicy Yaki. Selain itu ada menu nasi, yaitu soborodon, yakinikudon, tori nambandon, dan chicken katsu curry rice. Glek, jadi laper shayy nyebutinnya!

Sebagai penyuka makanan dengan banyak rasa, saya pilih Spicy Miso Ramen (Rp 49.091). Pas dateng, wuhooow, menarik bangets. Kuahnya langsung saya cicip, paduan pedas, manis, gurih dan kental. Pas banget sama selera sayah. Mie nya lurusss, ketebalannya pas dan dimasak dengan kematangan yang nggak berlebihan. 

Iya, saya mah anaknya gitu. Kalo mie nya mie keriting, saya langsung mengasosiasikan sama tekstur mie telur atau mie instan, apalagi kalo teksturnya tipis. Jadi kayak yang "ini makan mahal-mahal tapi mie nya kayak indomie hahahha". Apalagi kalo mie kelembekan, saya juga nggak doyan. Nah, ini mie dan kuah nya enak banget, sesuai selera!

Topping ayam nya gimana, kakak? Ayamnya juicy dan empuk benerrr, sis. Potongan ayam nya juga nggak pelit-pelit dikasih. Ya kan harganya rada mehil, wajar. Hihi. Sawinya juga banyaaaak, dan telur asin setengah matangnya enak dan pas. FYI, porsi mie di sini gede bangets. Buat anak gampang laper tapi perutnya kecil kayak saya, butuh effort lebih keras untuk ngabisin seporsi ramen.


Untuk minumnya, saya memesan ocha (Rp 10.900, free refill). Agak-agak kaget dengan warnanya yang pekat. Beda sama ocha di resto-resto sushi yang bening dan rasanya lebih light.

Kalau yang ini, serasa minum ocha yang dibuat dari bubuk ocha. Ada cecapan titik-titik di lidah, terasa lebih kental pas diminum.

Saya nggak tahu mana yang lebih oke, apakah ocha yang light a la Sushi Tei, atau ocha yang pekat kayak di sini. Kalau biasanya saya bisa minum sampe 3 gelas (aus sis, ausss), nah di sini saya cuma refill 1 kali. 








Kayaknya kedatangan saya di Nanami Ramen Cikini ini lagi pas banget. Pas pergi sama sahabat, tentu mood nya enak dan senang. Pas tempatnya sepi, jadi lebih nyaman karena temen saya bawa bayi. Pas juga mbak-mbak pegawainya helpful dan informatif karena kita banyak nanya dan banyak request. Pas juga perut laper dan makanannya enak. 


Alamat Nanami Ramen

Mal Artha Gading
Jalan Boulevard Artha Gading, Jakarta Utara, Kota Jakarta Utara,
Dki Jakarta 14240, Indonesia


Teras Benhil Lantai 1,
Jl. Bendungan Hilir Raya No.34, Jakarta


Hotel Ibis Budget
Jl. Cikini Raya No.75, Menteng Jakarta Pusat (Kolam Renang Cikini)


Sebelah Hotel Jayakarta
Jl. Hayam Wuruk No.126 Jakarta Barat (Di Samping Ltc Glodok)


PS: Sebagian besar review kuliner yang telah dipublikasikan di blog ini murni atas inisiatif dan pendapat pribadi, dan plus bayar sendiri. Hehehe. Kesan kurang baik, ataupun komentar positif adalah murni customer experience.

2 komentar

Ah salah bener nih jam segini buka postingan ini, langsung keroncongan 3 lagu :-D

Kayaknya boleh juga dicoba nih, tampak menggiurkan. Dan setuju banget, ramen yang agak ok dan agak mahalan mie nya harus yang kaya gini. Di Bogor ada satu warung ramen yang ada terkenal, pas awal-awal mie nya mirip di postingan ini. Makin kemari kok mie nya mirip mie telor atau indomie, akhirnya males deh makan kesitu. Mending beli mie ramen yang di warung, tambahin jamur, sayur, potongan telor jadi deh mie ramen ala dapur sendiri haha ...

nice post anyway!

REPLY

Hahahaha... *ngakak*

Indomie yang legendaris akhirnya jadi salah satu tolak ukur kalo lagi makan mie yang mahal.. Mirip-mirip tuh kayaknya sama di G*kana Ramen, mesen ramen kari, persiiis kayak indomie kari... mungkin sama miris nya dengan makan di 'warung ramen terkenal di bogor' itu ya. Hehehe.
Makasih oom Blogger hitz, udah mampir! :)

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates