15 September, 2015



Saya dan Af adalah pengunjung setia Car Free Day. Misi nya sama: 30% olahraga, 20% jajan dan belanja, dan 50% ngobrol sambil jalan-jalan. Namanya juga anak muda kan tshay!

Sambil muter-muter di area CFD, biasanya saya memperhatikan banyak hal sambil sesekali komentar. Kalo kata jokes tahun 2013-an: komen mulu lu, kayak fesbuk! Kami suka merhatiin apapun yang kami lihat. Sambil beberapa kali saya bilang “jualan disini yuk… Masa kita jadi konsumen terus?”. Saya nanya tapi juga nggak bisa ngasih ide mau jualan apa. Sampai suatu hari…
Flora: ih lucu amat sih itu orang makan eskrim dalem pot. Beli yuk!
Kemudian antri… nunggu… lama-lama bosen.
Flora: Ah eskrim doang. Udah ah gak jadi
Flora: Eh kita jualan Ice Pot aja yuk!

Dan jadilah, dua anak ini jadi Kang Ice Pot di Car Free Day sekarang.

Saya mulai ngumpulin segala informasi dan kebutuhan seputar ice pot. Googling sampe ke sari-sari informasi. Iyeh, maksudnya sampai ke page kesekian, seringkali info yang saya cari belum ada. Teruuuus cari ampe bulu mata rontok. Kini aktivitas after office dan weekend saya bertambah dengan: belanja ke supermarket, mampir ke toko plastik, nyicil berbagai printilan jualan yang banyak dan harus disiapin satu-satu.

Saya inget banget di awal kami berjualan. Biarpun akrab dengan kegiatan jual beli, beberapa kali jualan online, tapi jualan langsung terasa lebih menantang. Cara merespon dan melayani akan langsung dilihat oleh pembeli, beda sama jualan online yang bisa mikir dulu sebelum bales WA customer. Di awal jualan, tangan saya gemetaran. Kagok. Af gak kalah panik. hahaha.

Sekarang, kita udah jadi lebih luwes dan kompak. Jualan jadi lebih menyenangkan, lebih efisien, profitpun alhamdulillah bertambah. Ihiy banget kan :))

Ada beberapa momen nyenengin selama jualan, yaitu repeat order yang jumlahnya lumayan banyak. Pertama kakaknya beli, eh balik lagi bareng adek-adeknya. Ada juga yang beli satu, kemudian dia dan temen-temennya balik dan semuanya beli. Ataupun pertanyaan macam: Bu, itu apaan? Ihhh itu cacing! *trus dia ketawa geli* dan juga "bu, ibu selain di sini buka toko dimana? Mau beli dong...".Teman-teman kami juga banyak yang mampir, nyoba, dan bantu promo :)

Oh ya, Af suka rese kalo lagi jualan. Hobi banget komen. Hahaha. Yang paling sering dia ucapin kalo lagi bantu nuang eskrim: "naah, very good!".

Berjualan seperti ini berarti harus menurunkan ego dan mau berupaya lebih. Iyalah, yang tadinya bisa santai keluar rumah dan jalan-jalan gontai *halah*, sekarang harus berangkat habis Subuh dan langsung beberes. Merangkai meja, tenda, ngelap sana sini, pasang banner, dan lainnya. Pulangnya juga, beberes lagi, ngelap lagi, keringetan lagi. Untuk melayani beragam orang, kami harus mau repot dan mau effort.

Saat jualan, biasanya ada obrolan kecil, macamnya “kita failed banget sih nuang eskrimnya hahaha”, atau “huahahaha kamu denger ga sih tadi bapak-bapak itu bilang WAFLE" (sebagaimana kita bilang ‘gaple’, dia sebut ‘wafle’).

Pengalaman jualan eskrim kami terasa manis. Dan hangat. (kepanasan siss! haha). 3 jam berjualan, untung bersih yang kami dapat sekitar 60% dari total penghasilan, dan alhamdulillah selalu laris. Rasanya seneng dan puas bisa menghasilkan uang atas usaha dan inisiatif sendiri bersama. 

 Ketagihan jualan? Iya banget… :)

Update: hmm, sekitar 2 bulan terakhir kami 'libur' jualan karena beragam alasan. Ya kerjaan, kesehatan, dan aktivitas baru. Hehe. Berharap bangeeets segera ada inovasi produk dan energi untuk cari duit tambahan lagi. Semoga segera terealisasi! Aamiin. 
 

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates