03 Maret, 2016



Foto: papasemar.com

Tiap hari naik KRL Commuter Line tujuan Bekasi – Jakarta Kota – Bekasi bikin saya cukup familiar dengan beragam tingkah laku penumpangnya. Saat naik kereta, berbagai karakter dan penampilan kita saksikan. Ada yang rapi, wangi, kelimis, sampai yang bau ketek, doyan nyender ataupun suka nyikut. Gak Cuma itu, ada juga perilaku yang aneh dan mengarah ke bikin kesel dan pengen langsung keramas, hahaha. Karena naik kereta adalah perjuangan, diisi dengan orang-orang tangguh yang sigap melindungi dirinya dari hal-hal yang tidak diinginkan. Ihiy.

Ini berdasarkan fakta di lapangan ya. Terbukti bikin eike, yang sudah sekitar 8 tahun rutin naik kereta, ngerasa sebel. Jadi data nya valid dan sumbernya terpercaya kan yah? Hehehe. 

Meskipun begitu saya tetap berterima kasih kepada kereta Commuter Line yang telah membantu saya bepergian dengan cepat, aman dan murah ke berbagai tempat. Hal-hal nyebelin ini anggaplah bumbu. Toh bawa mobil sendiri juga pasti ada nyebelinnya kok, begitu juga dengan pilihan transportasi lain.

Ini diaaa!


1. Penumpang yang suka jalan di dalam rangkaian kereta dan turun di (gerbong) kereta yang dituju

Sebutlah nama nya Ceu Onah. Dia rutin naik di kereta paling depan atau paling belakang yang khusus perempuan.

Bagi yang sudah tahu atau belum tahu, di tiap stasiun, pintu keluar/tangga terdekat terletak di tempat berbeda. Ada yang di tengah, seperti Stasiun Cikini, Gondangdia, Kranji, Juanda, dan lainnya. Ada yang di bagian paling depan atau paling belakang, misalnya Stasiun Bekasi, Cakung, Bogor, Jakarta Kota.

Ceu Onah mau turun di Stasiun Cikini, yang letak tangga nya di tengah stasiun. Sementara Ceu Onah berada di kereta paling depan. Artinya setelah turun kereta, Ceu Onah harus jalan menuju tangga di tengah, dengan konsekuensi: jalan lebih jauh dan pada jam-jam sibuk harus antri.

Lalu apa yang dilakukan Ceu Onah supaya nggak usah antri?
Di Stasiun sebelum Cikini, Ceu Onah jalan di dalam kereta yang sedang berjalan. Dari kereta paling depan ke beberapa gerbong di belakangnya.

Kenapa bikin kesel?
Cuuuy… kereta pagi dan sore itu rame. PADAT. Udah mah berdiri aja rapet sama orang, ehh kita masih harus ngasih extra space buat yang mau lewat. Belom lagi kalo badannya gede atau bawaannya banyak. Plus, biasanya kasus Ceu Onah ini nggak satu atau dua. Biasanya mereka berurutan, sekali lewat berderet-deret.

Kalo emang mau turun dari gerbong kereta yang ngepas deket sama tangga, YA NGAPA ELU DARI AWAL GAK NAIK DI GERBONG TENGAH AJE MALIH? Ga masalah kalo kereta nya lebih sepi, lah ini kereta pagiiiii *esmosih*
         

Foto: Okezone

      2. Bawa tas ransel, dan posisinya nggak dipindah ke depan

Bisa dibilang, lagi-lagi menurut pandangan mata saya, mayoritas orang yang naik Commuter Line menggunakan tas ransel. Entah karena bawaannya banyak dan berat, ada juga alasan lebih praktis, ataupun melindungi tubuh bagian depan karena harus berhimpitan (gak jarang sama lawan jenis). Posisi yang umum terlihat: tas ranselnya ditaruh di depan, ataupun diletakkan di rak untuk barang bawaan.

Nah, yang nyebelin adalah: Orang bawa ransel, cukup besar dan makan tempat, kereta padat, dan ranselnya tetap di belakang. Dear ibu dan bapak Rahimakumullah, tas di belakang itu bikin kagok dan gengges. Kalo kedorong, orangnya kasian. Kalo ga didorong, kitanya kegencet.

Kalo alasan keamanan, sebaiknya ransel ditaruh di bagian depan tubuh.
Kalo alasan kenyamanan, taruh tas di rak khusus tempat tas. Yang kalopun penuh, biasanya banyak orang baik yang akan membantu agar tas kita bisa diletakkan di sana.

Lah ini masih dia gemblok di belakang aja tuh tas. Udah mah ganggu orang (tidak nyaman), juga kita gak bisa kontrol barang bawaan kita (tidak aman). Jadiiii maunya apaaaaa?!


3. Orang yang suka nyelak antrian saat tap out karena ada temennya yang antri duluan

Orang super sabar pun mungkin bakal gatel beli petasan korek kalo lihat perilaku begini.

Jadi diilustrasikan: 
Saat turun kereta di pagi dan sore, biasanya antrian pintu keluar/tap out kartu akan mengular. Penumpang harus antri dengan tertib, termasuk Teh Lilis. Kemudian saat sedang menuruni tangga dan bergegas mau ikut antrian, Teh Lilis melihat Bu Bella, temen sekantornya yang sudah di tengah antrian. Kebetulan Bu Bella juga melihat Teh Lilis, dan mengisyaratkan Teh Lilis untuk menghampirinya dan antri di depannya. Sementara orang harus ikut antrian dari belakang, Teh Lilis dengan selamat sentausa langsung antri di tengah sambil cekikikan bareng Bu Bella.

Dan mereka menuju kantor dengan bahagia, riang gembira.

Astagfirullahaladzim, lindungi perasaan hamba, Gusti nu Agung...
 
Foto: Beritasatu.com

4. Langsung geser ke antrian mesin tap sebelahnya, begitu tau antrian dia agak tersendat / kartunya nggak kebaca

Ribet ye baca poin di atas? Hahaha.

Maksudnya gini loh. Ketika masuk area stasiun, kita akan ketemu deretan mesin tap. Biasanya saat jalan kaki ke arah mesin ini, kita sudah tahu akan ikut antrian di mesin tap yang mana. 

Saat jarak kita dan sang mesin tap sudah sekitar 1 meter, hampir bertemu, hampir bersatu, tiba-tiba seeeeetttt, ada orang dari antrian sebelah menyusup ke depan kita.  

EH BU, INI ADA ORANG SEGEDE GINI EMANG MASIH GA KELIATAN? MAEN SELAK AJE. *matiin capslock*. ya harusnya diem aja dulu, tunggu, sabar, minta bantuan petugas yang standby di sana.

Pilu rasanya, ketika hati senang sudah beberapa centimeter lagi dari mesin tap, eh tiba-tiba dikagetin ama sesosok ibu-ibu yang tanpa permisi langsung ngetap di depan kita. Itu adalah hal sederhana yang bikin kita ingin nempelin permen karet di rambut orang tapi masih inget dosa.... 


5. (Tambahan dari Indera Pratama) :  Menggenggam tangan orang lain dalam satu pegangan

Wuahahahahha ngakak sendiri bayanginnya.

Buat yang naik kereta, kebagian berdiri dan keretanya penuh, handle/pegangan yang menggantung di kedua sisi kereta sangatlah membantu. Ya biar lebih seimbang, ya biar kepalanya bisa disenderin di tangan dan merem sebentar, dan motivasi lainnya lah. Gak semua penumpang kebagian pegangan ini. Biasanya yang dapet adalah mereka yang berdiri persis di depan penumpang yang duduk.

Ada beberapa lokasi dimana kita penumpang akan lebih miring posisinya, misal di perlintasan Jatinegara menuju Manggarai yang ada belokan. Biasanya, mereka yang keseimbangannya agak minim / lagi fokus baca atau liat hp /  ngantuk, bakal miring dan mencari keseimbangan tubuh dan juga hidupnya. HAP! Dicaploklah pegangan tangan yang sudah ada tangannya.

Bagus kalo yang dia pegang adalah area sekitar pegangan, bisa talinya atau pinggirnya.

NAH KALO DIGENGGEM? sama bapak-bapak? atau sama sesama lelaki? Ciyeee, baek-baek cinlok ah!

----------
Gimana, ada yang punya pengalaman lain? Share dooong! Hihihi. 

1 komentar:

paling sebel juga klo sewaktu mau keluar tapi yg ada di depan pintu gak mau kasih jalan..kekeuh gak mau kluar dulu biarpun kedorong2..

REPLY

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates