08 Desember, 2017



Pacaran Sambil Makan Tansu di Pos Ketan Legenda 1967 Batu



Ihiy, pacaran banget sis? Karena Batu dingin diguyur hujan terus, saya dan Af jadi nyari yang anget-anget deh. Mumpung lagi di Batu, kami mampir ke Pos Ketan Legenda 1967 yang terkenal banget itu. Ketan kelapa bubuk pesanan saya enak banget! Legit manis dan gurih. Apalagi dipadu dengan wedang jahe yang masih anget ngepul. Beduaan jadi makin nikmat, serasa dunia milik saya, doi dan pemain suling bambu!


Meskipun ada beberapa cabang, ternyata butuh effort untuk bisa makan ketan susu di Pos Ketan Legenda 1967 (PKL). Konon katanya disini antri berat, tapi rupanya bukan itu tantangan buat kami. Jadiiii ceritanya kami tiba di Batu sekitar jam 10.30. Niat awalnya mau langsung ke Museum Angkut, namun ternyata Museum Angkut baru buka jam 12.00. Nahh akhirnya saya buka Google Map, dan berniat ke Pos Ketan Legenda di dekat alun-alun Batu sambil nunggu museum buka.




Gak pake lama, sekitar 5 menit kemudian kami sampai. Ternyata masih tutuuup! Area belakang alun-alun ini terlihat seperti pusat keramaian dan kuliner, tapi siang itu masih sepi banget. Mungkin bukanya lebih sore atau malam. Yha tapi kita ngapain dooong sambil nunggu Museum Angkut buka? Ada siiih cabang lain dari PKL, tapi udah searah pulang/ke bawah/ke kota Malang. Sayang bensin dan waktu dong yaa mpok Munaroh! Akhirnya saya dan swami menunggu Dzuhur di Masjid Alun-alun Kota Batu. Beres sholat, kami coba lagi ke belakang alun-alun. MASIH TUTUP, BANG KOSASIH! Elah bukanya jam berapa sih oooom?

Akhirnya kami jalan-jalan dulu ke Museum Angkut. Buat ganjel perut karena belum kesampean ke PKL, saya bawa beberapa snack di tas. Ih kok bisa masuk? Tipsnya: taro makanan di pouch, jadi ga ketauan pas pemeriksaan di entry gate. Ampuh banget ini buat nyelundupin makanan, wehehehe! Jadi sambil jalan-jalan dan foto-foto bisa sambil ngunyah deh *mohon diidentifikasi ya tipisnya irisan antara sakit maag dan kantong tipis*




 Flora: Model, pengarah gaya dan pemberi motivasi - ayo foto yang bagus 
kalo enggak nanti aku laporin guru BP!


Kelar pepotoan di Museum Angkut, akhirnya saya dan Af kembali menuju Malang dan mampir di cabang PKL 2 di Jalan Raya Ir. Soekarno. Kenapa nggak yang di deket alun-alun? Soalnya Munaroh takut di PHP in lagi :’’)) Kalau yang di Alun-alun konsepnya kedai sederhana, yang di cabang ini lebih ke resto. Parkirannya luas, tempat duduk dan saungnya banyak. Daaan yang terpenting, nggak pake antri! Mungkin karena kami datangnya di hari Senin ya, jadi syepii.



Monmaap, abaikan kepala pacar saya


Satu jenis ketan diberi banyak pilihan topping. Macem-macem banget, ada yang standar pakai bubuk kedelai, mesis, keju, nangka, daaaan lainnya. Karena saya orang yang sederhana, bersahaja dan senang memberi makan ayam peliharaan, saya pilih ketan bubuk dengan kelapa kukus (Rp 6.000).

Menu simpel ini ngingetin saya saat tinggal di Kampung Inggris, Pare, Kediri. Waktu itu saya tinggal di camp Logico milik kursus Elfast. Setiap Sabtu dan Minggu, saya dan teman-teman satu camp sering jalan-jalan naik sepeda. Salah satu destinasinya adalah warung ketan di area sawah dan kebun rosella yang menjual ketan susu. Karena dekat dengan kursus Daffodils, saya dan teman-teman menyebutnya ‘Ketan Daffodils’. Kalau datang agak siang, siap-siap antri. Warung ini juga sering jadi spot curi-curi pandang. Uhui. Saya sih nggak sempet ikutan cari jodoh, kan dulu mah masih punya pacar di Bekasi *LAH IBU KENAPA CURHAT BU*.




Suami saya pilih ketan susu keju dan mesis (Rp 9.000). Baik pakai keju ataupun pakai bubuk kedelai, semuanya cocok bangets sama ketannya yang pulen dan legit. Porsinya cukup, nggak terlalu sedikit tapi juga nggak bikin keblenger. Cocok lah untuk porsi makan wanita muda dan punya banyak prestasi di tingkat RT seperti saya.

Pilihan minuman kami juga seru sekali, Af pesan Wedang Legenda (Rp 8.000), yang berisi jahe, secang, cengkeh, kapuulaga, sereh, pala, kayumanis dan gula batu. Anget dan nyesss! Jahe hangat pesanan saya (Rp 5.000) juga ngangetin badan banget, jahenya berasa seger dan nggak terlalu manis.




Total ngemil sore kita berdua Rp 30.000, dan pulang dengan hati riang layaknya baru dapet gaji tanpa perlu kerja keras pergi pagi pulang malem desek-desekan di kereta *BU PLIS JANGAN MULAI CURHAT LAGI BU*.

Pulang ke rumah, saya jadi terngidam-ngidam bikin ketan susu sendiri di rumah. Dengan bubuk kedelai dan sedikit susu kental manis, masak ketan setengah liter bisa buat ketan susu sekeluarga :))
Ah pokoknya senang sekali bisa mampir ke Batu dan Malang! Kalo balik lagi, insya Allah mampir ke Pos Ketan Legenda lagiii!


Pos Ketan Legenda 1967
Lokasi 1: Jalan Kartini No. 6 Sisir, Batu (Belakang Alun-alun Batu)
Lokasi 2: Jalan Raya Ir. Soekarno (Gak jauh dari Jatim Park 3)



Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates