03 Januari, 2018


Mie Kudusan, Cwie Mie Enak di Malang



Halooo! Waktu main ke Malang, saya dan Af nyobain cwie mie Malang yang katanya khas itu. Akhirnya kami mampir ke Mie Kudusan, yang lokasinya di jalan Letjend S. Parman No. 101, Malang. Cuss deh kita nyobain mie nya yang mulur lentur dan gurih!


Emang cwie mie tuh apaan sih, mba Olla Ramlan? Oke, gini sis… *digebuk mba olla* Cwie mie adalah nama lain dari makanan mewah yang hanya kalangan borjuis dengan jumlah gigi 33 saja yang bisa mengonsumsinya, yaitu: MIE AYAM. Ahelaaahhh mie ayam mah dimana juga adaaa… Cwie mie ini mie ayam versi Malang. Sama-sama berupa mie yang diberi bumbu dan minyak gurih, rebusan sayuran, dan juga topping ayam. Bedanya, jika mie ayam menggunakan potongan daging ayam berbentuk kotak, cwie mie ini toppingnya adalah daging ayam yang sudah digiling dan lebih halus.




Karena kita datang ke restoran, bukan gerobak, tentu aja harganya mahal kita ekspektasi lebih akan dunia per-mie-ayam-an ini. Dari Hotel Santika Premiere Malang gratisan yang kita tiduri (((tiduri))), kami tinggal lurus aja ke Mie Kudusan di jalan Letjend S. Parman untuk makan malam. Kalo di blog-blog yang saya baca katanya Mie Kudusan ini memperdengarkan musik instrumen yang lembut, tapi pas saya dateng sih lagu band Indonesia yang volumenya GAK SANTAI BANGET YAAAA, sampai saya harus bilang ke mbaknya tolong kecilin ya mba, soalnya saya dan suami mau ngomongin urusan kedamaian dunia dangdut tanah air.





Kami memesan 2 pangsit mie ayam plus bakso plus 2 air mineral dengan total harga sekitar Rp 70.000-an. Setiap porsi mie juga diberikan pilihan saus, yaitu original, lada hitam, Szechuan, kare dan cabe. Saya pesan saus lada hitam dan Af pilih Szechuan.

Nggak pake lama, mie nya hadir. Mangkok dan kuantitas mie nya tampak agak jomplang, karena mangkoknya besar. Mienya bertekstur tipis dan lembut mulur kayak badan dan perilaku aku. Disajikan dengan selada, dan tentunya cacahan ayam berbumbu, bawang goreng, potongan seledri juga dilengkapi dengan pangsit rebus plus kuah kaldu. Ayamnya gurih manis, enak deh. Tanpa dikasih tambahan apa-apa, mienya juga sudah nikmat dan gurih!




Setelah nyicip rasa aslinya, kini saatnya menuangkan sausnya! Saus lada hitam terasa pekat banget dengan jejak rasa manis pedas hangat. Khawatir akan menghilangkan gurih alami mie nya karena rasa yang dominan, saya cuma tuangkan setengah wadah saja. Unik juga, baru kali ini saya makan mie ayam dengan tambahan saus diluar yang botolan biasa. Saya juga cicip mie saus Szechuan punya Af, yang ini lebih pedas khas cabai dan enak. 




Meskipun first impression nya adalah mie nya sedikit, tapi ternyata porsinya gede juga sampai bikin kekenyangan! Hehehe. Oh iya, pangsitnya lembuuuut banget, beda sama abang-abang mie ayam. Iyalah, ini kan kulitnya homemade, jadi lebih terjaga kualitasnya.

Mie kudusan ada di beberapa lokasi, alamatnya:

Jalan Bondowoso No. 11, Malang (telepon 0341-581732)

Jalan Letjend S. Parman No. 101, Malang (telepon 0341-482897)

Mall Olympic Garden (MOG) Lantai 3 ITF 4C (telepon 0341-366980)

Matos Lantai 1 (atas) 10-11 (telepon 0341-568659)




Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates