04 Januari, 2018


 Suka Duka Menyiapkan Bekal Kantor



Sejak menikah, saya cukup bersemangat bikin bekal untuk suami ke kantor. Kayaknya kan keren yaa bisa masakin bekal makan siang yang variatif, enak, sehat, dan lebih irit. Lalu suami di kantor makan dengan bahagia dan sumringah karena masakan istrinya enak banget. Wah pokoknya romantis dan syahdu lah kayak scene sinetron indosiar. Iyaaaa, itu harapannya, tapi gimana realisasinya, sis? Banyak suka dan duka nya, bu Lurah!


Sebelum nikah, kepingin sih masak yang macem-macem. Tapi seringnya sih males, karena ujung-ujungnya hanya dimakan sendiri. Males, repot, ribet lah. Sering sih bawa bekal, biasanya dimasakin orang tua. Tapi di dalam sanubari yang terdalam, saya pengen banget belajar bawain bekal untuk suami. Tapi gimana bisa, suaminya waktu itu juga belum ada. Suami saya ngelamarnya juga agak lama. Alhamdulillah akhirnya kami nikah juga sih. EH INI APA JADI CURHAT?


Mungkin banyak istri-istri BEKERJA diluar sana yang menu bekalnya canggih-canggih. Lintas bumbu, menu nya dari ujung ke ujung, cara masak beda-beda, ada versi bekal anak sama bekal suami, pula! Kalo kurang kuat iman, rasanya mau menusuk-nusuk kulit sendiri dengan jarum pentul karena putus asa, KOK DIA BISA TAPI KITA SUSAH BANGET… Maafkan saya yang newbie, umur pernikahan (baru mau) satu tahun, belum punya anak, tinggal masih sama orang tua. Oh iya, saya juga bekerja kantoran dan roker, rombongan kereta Bekasi – Jakarta Kota.


 Bekal kantor pertama setelah menikah. Sok-sok gak mainstream gituu...


Masih satu rumah, satu dapur dan satu kulkas dengan orang tua (karena saya dan suami masih nebeng di rumah orang tua saya), ada plus minusnya. Kelebihannya adalah segala bumbu dan bahan masakan sudah tersedia. Sejak nambah personil (suami saya), ibu saya otomatis menambah jumlah kebutuhan rumah karena kini rumah diisi 4 orang, termasuk bahan masakan. Jadi seringkali sebelum masak saya tinggal buka kulkas, dan beli bahan tambahan yang belum ada. Semua alat masak yang dibutuhkan juga sudah ada, plus saat masak pagi, saya nggak perlu cuci piring karena nanti ada ART yang akan datang. Ibu saya juga apik menata barang, aneka tempat makan berbagai model dan ukuran disimpan rapi. Sounds perfect.


Tetapiiii… tentu ada kekurangannya! Saya yang masih baru dalam urusan asmara dapur ngerasa suka kagok dalam meng-eksplor (halah) coba-coba bikin masakan. Ibu saya kan sudah memasak dari dahuluuuu kala dan masakannya (tentu, sudah bisa dipastikan) enak. Enak banget malah. Apalah masakan saya yang bikin sop aja suka gak yakin kentang ama wortelnya udah mateng apa belooom… 


 Bekal nasi goreng putih. Kalo bekalnya satu, berarti saya lagi ga kerja, hehe.


Karenanya, saya jadi cenderung memasak sesuatu yang ibu saya tidak masak. Jangan sebut deh itu sayur asem, terong kentang balado, soto ayam, ayam daging ungkep, aduh saya mah ga tega kalo disuruh buat. Sejak kecil saya terbiasa bantu di dapur, tapi masak komplit dari awal hingga siap makan baru saya lakukan setelah menikah. Jadi saya prefer masak pasta, rice bowl, olahan-olahan udang, chicken katsu, dan lainnya. HAHAHAHA KALO MENU BARUSAN KAN NGGAK AKAN DIBANDINGIN, meskipun kadang-kadang rasanya failed juga wkwkwkwk.


Meskipun begitu, saya bertekad untuk bisa masak masakan rumah saat sudah pindah ke rumah sendiri, insya Allah dalam beberapa bulan lagi. Tentunya akan jauhhh lebih menantang, karena kulkas akan kosong kecuali saya rajin isi. Kalau saya males belanja, ya berarti ga masak. Kalau saya males mikir masak apa bumbunya apa, ujung-ujungnya pasti saya ajak suami jalan-jalan romantis sore-sore MENCARI MIE AYAM ATAU WARTEG TERDEKAT muahahhaha.




Alhamdulillah suami saya nggak punya standar ketinggian soal rasa makanan. Kalo rasanya gagal banget, baru deh doi komen. Paham kali yah kalo dicela, bisa-bisa saya kembalikan makan siang masnya ke warteg, padang atau makanan lain yang tidak pariatip di sekitar kantornya. Suami juga excited dengan menu beda-beda di kotak bekalnya. Hmm, apakah dia paham kalau menu variatif itu membutuhkan pemikiran dan analisa yang sungguh MENDALAM?!


Kok bisa, mendalam? Ya iyalah haji Rojali, kemampuan masak saya kan masih cetek bangeet. Masak bekal itu dihadapkan dengan waktu yang sempit (karena harus pagi-pagi dan harus siap-siap kerja kan) dan juga keinginan idealis untuk menyeimbangkan lauk dan sayuran. Iya iya, jadi ga bisa nasi ama ciken naget doang atau nasi pake indomie goreng yang udah nempel kayak jaman SD. NANTI SUAMI AKU NUTRISINYA DARI MANAA, NUTRISARI?



 Ini tumis ayam bakso dan tumis pokcoy


Jadi untuk bikin bekal, kriterianya: bisa disiapkan bahannya malam hari, pagi tinggal eksekusi tumis tumis goreng, juga bikinnya gak ribet. Biasanya untuk sayuran, yang digunakan antara lain tauge, wortel, jagung dan buncis yang bisa diapain aja. Saya juga suka beli frozen mix vegetable kemasan 1 kilo yang saya bagi ke 5 plastik dan simpan di freezer. Bumbu andalan nggak jauh-jauh dari bawang merah, putih, Bombay, rawit. Saus-sausan juga perlu banget, yaitu kecap manis, kecap asin, saos tiram. Lauknya gimana? Di freezer saya nyetok chicken katsu homemade, ada juga bakso, sosis, daging frozen siap pakai, juga udang kupas (beli online).


Oh iya, pulang kerja saya dan suami juga suka ke tukang sayur yang masih buka malam hari searah pulang ke rumah. Sampe rumah, potong-potong dan rebus-rebus yang bisa didahulukan sebelum besok pagi tinggal ditumis. Wow, tertulis mudah tapi aslinya ga se gancil itu. Hahahhaha.


Last but not least, soal MOTIVASI. Seperti keimanan, motivasi juga naek turun shay. Kadang bisa tuh seminggu 3 sampai 4 kali bawa bekal kantor. Trus weekend masak apaa gitu yang kayak di resto-resto lah. Tapi ada masanya berminggu-minggu sepi dari bekal, karena apa? Karena tak ada motivasiiii… 


 Nasi gila andalan, karena tinggal cemplang cemplung



Apalagi kalo dihadapkan pada kenyataan: bangun kesiangan, mandi pagi pake keramas dan lama banget hair dryernya (hahahhaa monmaap, tapi ini beneran menguras waktu dan mood), pleus membereskan kamar, menyiapkan bawaan ke kantor (apalagi kalo pake acara ganti tas wkwkwk), dandan DAN MILIH BAJU + JILBAB. TERUS PAS DIPAKE JILBABNYA GA BISA TEGAK SEMPURNA. Kelar deh. HAHAHAHA.


Cita-cita saya saat sudah lebih mandiri di rumah sendiri salah satunya adalah mau punya sistem masak dan bekal yang lebih baik. Kapan belanja, kapan siap-siapin bahan makanan, daaaan menu apa aja yang mau dimasak. Seperti salah satu akun Instagram yang saya ikuti, dia melakukan meal preparation (mealprep) dengan mengupas, memotong dan menyimpan masing-masing bahan makanan. Jadi saatnya dibutuhkan bisa langsung olah aja. Ibu saya juga selalu mengajarkan untuk bikin bumbu inti sendiri, misalnya cabe giling, bawang halus. Mungkin di awal-awal sih saya akan bikin stok daging ungkep dan ayam ungkep TENTU SAJA MINTA TOLONG SAMA MAMAH MUAHAHAHAHA.


 udang saos padang, TAPI UDANGNYA GA KLIATAN HEHE



Saat punya dapur sendiri nanti, maunya yang sesuai selera kekinian (tapi cocok dengan budget) biar semangat dan sense of ownershipnya tinggi. Terus bisa bikin masakan macem-macem dan bagus foto-fotonya (big thanks to Instagram and CookPad App!!). YHA BERHARAP LEBIH KAN BOLEH, CEU!


But most of all… menyiapkan bekal itu tentu banyak banget manfaatnya. Melatih kemampuan multitasking, mengasah naluri jadi istri dan (nanti akan jadi) ibu, juga menyiapkan makanan yang bersih dan sehat buat suami dan diri sendiri. Suami juga seneng karena ga usah keluar siang bolong pulang-pulang gosong cari makan siang hehe. Harapannya nanti bisa jadi lebih hemat juga, karena sekarang-sekarang ya bawa bekal tapi tetep aja suka jajan hehehe. Adios, amigos, permen mentos!


Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates