11 Juli, 2018



Tentang Cincin Kawin, Dipakai atau Enggak?

Cincin kawin sebetulnya cuma opsi. Lumrah disertakan saat menikah, tapi sifatnya bukan harus banget. Nah kebetulan nih bu haji, saya dan suami termasuk yang pakai prosesi penyematan cincin kawin saat akad nikah. Ya biar keliatan ribet dan mainstream ajalah gitu yaa. 

Cincin yang dimaksud adalah cincin kawin diluar mas kawin. Nah, ada dua kubu nih tentang per-cincinan ini, blok barat yang selalu menggunakan cincin, dan blok timur yang cincinnya disimpen aja di bawah tumpukan baju lemari. Kamu yang mana?


Kadang suka puyeng baca kisah pasutri-pasutri lain (pasutri ya neik) yang ribet banget soal cincin kawin. Termasuk yang meyakini kalau laki-laki nggak boleh pake emas, eeeeh cincinnya bahan emas. Atuhlah buat apaan terusnya? Nemenin kamper di lemari?

Saya dan suami membeli cincin kawin di Instagram. Bahannya titanium dan harganya sekitar Rp 130.000 sepasang. Anti karat, anti lecet, tidak mengandung emas. Aman pula di kantong, hanya seharga 4 gelas chatime. Cocok lah buat saya yang jarang banget pake emas, selebor, dan gampang ilang. Pas juga buat suami karena nggak ada emas nya. YA GIMANA ADA EMASNYA YA KAKKK, HARGANYA AJA SAMA KEK BOTOL MINUM TAPERWER!

Dan kami masuk pada tim yang pake cincin sehari-hari. Meskipun ada penyimpangan pada percincinan ini, dimana saya pake cincin di jari tengah dan SUAMI SAYA MAKENYA DI JEMPOL! Namanya beli online bu haji, pas nyampe suka ga cocok ukurannya. Hehe.

Kenapa dipake? Ya biar orang-orang tau aja sih. *dih norak*
Eh bukan gitu yah, tapi dunia harus tahu kalau kami sudah menikah. *dih emang elu siapanya Prince Harry hahh?*
Etapi bener, cincin terasa sangat filosofis.
Cincin yang selalu dipakai rasanya bisa ‘mengikat’ dan membuat kami ingat akan ‘ikatan’ antar kami. Juga sebagai identitas jika status kami sudah menikah.

Alasan yang kedua ini beneran lho ceu. Kita ga pernah tau bakal ketemu siapa, atau suami ketemu siapa. Sebagai perempuan, saya merasa lebih aman dengan cincin di jari kanan saya (hahaha tapi jari tengah ya). Gak bisa dipungkiri (catet, dipungkiri) kalau dalam dunia kerja dan keseharian kita ketemu banyak orang. Office flirting, dari skala ringan sampe serius itu beneran ada. Ketemu klien, rekan kerja, siapapun lah.

Buat saya, cincin seakan jadi barrier pertama. Ya buat diri saya sendiri untuk mengingat kalau saya sudah diikat, jadi harus jaga diri dan perilaku. Begitu juga bagi orang lain, dengan harapan ga macem-macem sama saya karena saya sudah secara terang-terangan (melalui cincin) memperlihatkan status dan ‘tembok’ jarak.

Tambahan selain cincin, saya dan suami masuk kepada golongan kaum pemasang foto profil whatsapp berdua. Lagi-lagi, kami kan berkomunikasi dengan macam-macam orang di whatsapp. Sekali lagi, fungsinya sebagai barrier bagi diri sendiri maupun orang lain.

ETAPI BIARPUN BEGITU, ADA AJA KAUM-KAUM YANG GA LIAT! *ya atuh lagian naro cincinnya bukan di jari manis!* Yaa biarpun sudah whatsapp-an ribuan kali (dengan foto profil saya yang berdua), pas ketemu tetep weh ada yang berani modus. Kalau masih lingkungan pertemanan, modus-modus itu bisa diartikan becanda tapi biasanya pada kapok karna sayanya galak Hahaha. Nah kalau klien atau hubungan professional sih ya harus lebih bijak bersikap ya. Apa? Bercanda? Iya, saya juga bisa bercanda: yaampun pak, suami saya bisa ngamuk nih kalo denger istrinya digodain!

Wakakaka, jadi panjang ye bu haji.

Cincin kawin (untuk saya sih yaa) bukan lagi tentang benda berharga yang harus dijaga dan dipakai karena mahal dan bersejarah. Kalo cincin kawin saya atau suami ilang? Ya sok atuh beli lagi, ringan kan ga sampe seratus ribu sebiji HAHAHA. Yang penting harus bercincin ya biar jadi pengingat diri dan orang lain.

ETAPI INI PENDAPAT SAYA YAA, ORANG LAIN BISA AJA BEDA.
Ada teman saya yang anaknya sudah dua tapi santai aja ga pernah pake cincin. Nah ini sih pilihan aja, balik lagi ke orang masing-masing. Siapa tahu dia sudah sangat komit dalam hati dan sikapnya tanpa perlu lagi diingatkan dengan cincin kawin. Siapa tahu dia bodo amat dengan celetukan-celetukan lawan jenis berbau flirting.

Kalau kamu masuk tim yang mana?



Credit photo: mintigo.com

Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates