08 Agustus, 2019


Foto: pixabay.com

Halo! Alhamdulillah kini usia kehamilan sudah hampir masuk di Trimester 3. Wohooo, jadi ini udah 3 bulan terakhir, ceu? Gak kerasa bangettt sudah mau 7 bulan kemana-mana berdua hehehe. Jadi terfikir untuk flashback ke bulan-bulan kehamilan. Ternyata setiap bulannya ada keluhan eh ehm maksudnya tantangan yang beda-beda!



AWAL KEHAMILAN

Beberapa hari sebelum cek kehamilan, saya pergi ke Bandung bareng teman-teman se-divisi kantor. Berangkat dari rumah Bekasi, bawa baju dan ransel berat karena sore nya langsung berangkat naik KA Argo Parahyangan di Stasiun Gambir. Maklumlah yaa perempuan berhijab bawaannya saat travelling pasti banyakk. Saat sampai stasiun, badan saya terasa panas dingin, kayak masuk angin. Ehem, mungkin mau haid, karena tanggal haid semestinya sudah cukup dekat.

Ouw ternyata tak sampai disitu sajaaa, Kak Ros. Selama di Bandung, kami pergi kesana kemari, ke kiri dan ke kanan. Saat itu kami sedang makan di Dakken Restaurant, Jalan RE Martadinata. Tempatnya bagus, makanannya enak, tapi sayanya lemes! Sudah mulai menunjukkan gelagat ‘kayaknya pengen balik ke penginapan aja deh’ tapi ditahan. Padahal nginepnya deket, di Jalan Gempol. Okeh ku harus bertahan! Akhirnya sampailah kami di Samiaji Textile, Jalan Samiaji. Beres pilih daster dan lihat sprei, eh kok saya makin lemes.

Keringat dingin makin banyaaak, akhirnya saya izin ke temen-temen untuk memisahkan diri dan balik ke penginapan naik Gojek. Sebetulnya ga enak juga kok lagi jalan rame-rame eh malah pulang. Tapi daripada eike pingsan kan neik, kasian yang gotong keberatan. Sampe di rumah AirBnB, saya malah serem sendiri karena rumahnya besar, kosong, rumah orang pula! Hahaha. Akhirnya langsung masuk kamar, kunci, dan tidur.

Baru kali ini saya pergi liburan dan selalu terfikir ‘duh pengen pulaaaang’, karena badan yang gak karuan rasanya. Sampai rumah tuh rasanya seneeeng karena bisa bener-bener istirahat. Besok paginya, saya kebangun untuk pipis dan iseng ambil testpack. Dirumah memang sedia testpack yang banyak, beli grosir karena beli satuan tuh jadi mahaaal di apotik. Eh lho kok, garisnya dua!

Sayapun bangunin Afid. “Yang, bangun deh. Liat deh ini…” sambil gubrak-gubrakin badannya biar bangun. Lalu doi Tanya “hah? Trus apa itu artinya?”. “Ya kayaknya sih hamil”. Tak ada momen khas sinetron peluk-peluk manja atau senyum riang gembira, biasa aja gitulah kami hehehe. Sayapun WA Kakak sambil kasih lihat foto testpack. Katanya kalau sudah garis dua pasti positif, coba cek ke dokter.


PERIKSA AWAL KEHAMILAN KE DOKTER

Pagi itu, saya dan suami langsung daftar ke Dokter. Kami mengunjungi Dr. Ni Made Desi Suratih, SpOg (K) di Rumah Sakit Hermina Bekasi. Hari itu hari Sabtu, dan kami baru daftar di pagi harinya. Seperti biasaaaa di RS Hermina saat weekend, siap-siap antri phanjaaang ceu kalo baru daftar dadakan. Karena excited dan grogi, Afidpun memutuskan gak berangkat ke kantor hari Sabtu itu. Pertemuan dengan dokter Nimades gak lama, mungkin cuma 10-15 menit. Dicek USG Transvaginal, dan baru mendapati ada kantong kehamilan namun belum ada janinnya.

Dr. Nimades meminta kita untuk datang dua minggu lagi, semacam ‘ambil raport’ untuk melihat apakah kehamilannya berkembang atau tidak. Saya diresepkan beberapa vitamin dan juga obat penguat kandungan. Lucunya, si obat penguat ini mahal banget harganya bikin ngantuk seketika! Selalu diminum di jam 8 malam, dan gak lama setelahnya, saya bakal langsung tidur kayak orang dibius hehehe. Total biaya konsultasi, USG Transvaginal, cetak hasil USG dan vitamin untuk 1 bulan sekitar Rp 1.000.000.

Setelah Sabtunya bertemu Dr. Nimades di usia kehamilan 4 minggu, hari Rabu minggu depannya perut saya terasa kram seperti mau haid. Sakiiit mencengkeram gitu sampai beberapa teman khawatir. Akhirnya saya izin ke RSCM Kencana dekat kantor dan periksa ke Dokter yang saat itu bertugas. Lupa euy siapa nama dokternya. Lagi-lagi pertemuannya singkattt banget, dokternya irit ngomong, malah susternya yang ramah sekali. Alhamdulillah dokter menyebut kehamilannya sehat, bahkan kantong kehamilan sudah terlihat ada titik janin nya. Konsultasi Obgyn dan USG Transvaginal + cetak hasilnya di RSCM Kencana menghabiskan sekitar Rp 600.000.

Sumber Foto: pngtree.com

RUTINITAS KE KANTOR SELAMA HAMIL

Di minggu-minggu tersebut, saya dan suami berstrategi tentang transportasi harian ke kantor. Kami sempat cari info kost-kostan di seputaran Cikini dan Menteng, dekat kantor saya. Sayangnya kostan yang sesuai dengan selera harganya mwahaaal, di atas 2,5 juta perbulan. Mungkin karena kami juga baru punya rumah, jadi kepinginnya kalau ngekost juga mirip-miriplah nyamannya. Opsi ngekost akhirnya dicoret karena mikir-mikir, lumayan juga yaa tambahan cost bayar kostan sementara cicilan rumah juga lumayan besar pos perbulannya hehehe.

Sayapun meyakinkan Afid, bisalaaaahh kita cobaaa dulu naik KRL seperti biasa. Berangkat lebih pagi ke Stasiun Kranji, lalu saya ikut kereta yang arah Bekasi dulu supaya bisa langsung duduk di kursi prioritas. Untuk pulangnya, saya nggak ngoyo naik jika keretanya penuh dan tak dapat kursi prioritas.

Stasiun Kranji dari rumah saya bisa diakses dari pintu belakang. Lebih dekat jaraknya, namun tak ada eskalator, hanya ada tangga manual. Sempat beberapa minggu kami memutar lewat pintu depan, dengan harapan saya tak perlu naik tangga karena di pintu depan stasiun tersedia lift. Tapi gak bertahan lama, karena lift nya sering rusak dan jalan pulangnya jadi memutar jauh di jalan raya. Banyak angkot, truk dan bahkan container di jalanan tersebut. Kok malah serem juga yaa. Jadilah kami balik lagi lewat pintu belakang stasiun, naik tangga pelan-pelan setiap pagi dan sore. Kemudian turun di Stasiun Gondangdia, lalu jalan kaki ke kantor. Lama kelamaan, terasa nyaman dengan kebiasaan itu, dan kini sudah dijalani hampir 7 bulan.


NGIDAM DAN PANTANGAN MAKAN TRIMESTER 1

Dokter Nimades hanya berpesan hindari makanan dengan: PEWARNA, PENYEDAP, PENGAWET dan juga rajin makan telur rebus. Di bulan awal kehamilan, saya mengandalkan makan siang dengan cara titip teman kantor maupun Go-food. Telur rebus juga tidak bisa saya rutinkan setiap hari karena sering mual. Kok nggak masak sendiri? Waduuh selera masak saya drop bangeeet! Rasanya malas uplek-uplek di dapur dan kayaknya rasa makanan yang saya masak jadi ga enak. Afid paling rajin pilihin telur omega, supaya lebih sehat cenah. Dua hari sampai tiga hari sekali lahh saya makan telur, kadang direbus, diceplok, didadar, apa aja.

Nggak ada ngidam yang spesifik sih selama trimester 1. Mungkin karna suami sudah mendoktrin kalau ‘YANG NAMANYA NGIDAM ITU NGGAK ADA…’ sejak awal nikah. Sayapun selalu membuat alasan logis jika suka atau tidak suka dengan sesuatu. Misalnya gak suka telur, karna emang ga biasa makan telur sering-sering. Atau kepingin sushi, terong balado, teri kacang? Ya karena emang doyan dan laper ajasih. Alhamdulillah segala ke BM-an bisa dipenuhi atau bahkan bisa direm dulu nggak harus saat itu ada. Dan oh, nggak ada tuh tiba-tiba tengah malem pengen makanan macem-macem.

Saya juga sempat tuh ngerasain pingiiiiinnn banget minum dingin setiap sampai kantor. Kebetulan masa-masa itu barengan dengan bulan Ramadan, jadi kantin kantor nggak banyak nyetok minuman dingin, juga penjual minuman dingin belum pada buka pagi hari. Lagi-lagi saya mikirnya ini bukan ngidam, tapi emang berasa eungap karena abis jalan dari stasiun ke kantor jadi pengen yang seger-seger gituu.

Sayangnya, pola makan trimester 1 sepertinya kebanyakan karbo HAHAHA. Saya emang doyan banget makanan berbahan tepung apalagi MIE! Akhirnya di trimester 1 berat badan saya naikkkkk 5 kg. Padahal sebelum hamil, saya merasa sedang gemuk-gemuknya. Bahkan saya punya keinginan “nanti gue pulang dari Bandung mau beneran diet dehh biar kalo hamil starting point nya ga gembrot-gembrot amat”. Eh Alhamdulillah rejekinya malah tahu hamil pas persis pulang dari Bandung.

Inilah yang membuat saya di trimester 2 mengevaluasi pola makan. Kurangi karbo, nasi dan tepung, banyakin buah sayur dan daging. Mulai rajin ngejus lagi, dan pesen catering harian di Kulina untuk makan siang. Trik ini bikin saya nggak naik lagi berat badannya dalam 2 bulan.


KELUHAN FISIK DI TRIMESTER 1

Whow, ini cukup whow. Hahaha. Jika di minggu-minggu awal perut saya sering berasa kram, minggu-minggu selanjutnya adalah sakit kepala yang…. Haduuuhhhhhhh. Sakit kepalanya sampai bikin susah banget bangun pagi karena kepala berat. Rasanya nyeri di satu kepala sampai ke leher. Setiap malam hampir selalu minta pijitin suami, meskipun gak bikin sakit kepalanya reda sih HAHAHA. Sempat konsul ke Dr Nimades, katanya itu masih wajar dan bahkan disuruh sering-sering creambath di salon hehehehe….

Keluhan sakit kepala ini sungguh gengges dan bikin saya sering pengen pingsan dan susah bangun dari tempat tidur. Gak kehitung lagi rasanya berapa kali dalam sebulan saya izin sakit. Pernah satu kali saat nunggu kereta, saya malah lemes mau jatoh. Untung saat itu masih ditungguin suami sebelum pisah kereta, jadi akhirnya kami pulang lagi dan istirahat.

Tak ada perubahan signifikan untuk selera makan, hayo aja dimakan. Triknya bisa selalu makan adalah ikuti aja lagi pengen makan apa, jadi semua bisa ditelen. Rasa mual juga sering dirasa, jadi kemana-mana saya selalu sedia plastik, tisu kering dan tisu basah, khawatir pengen muntah sewaktu-waktu. Di bulan ke 3-5, rasa mual meningkat jadi sering muntah. Yaudahlah, kalo abis keluar ya makan lagi, hehehe.

--
Ceritanya lanjut di catatan Trimester 2 yaaa!



Cerita Nengflora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates