Trip Sehari ke Sukabumi, dari Selabintana ke Mochi Kaswari (Part 1)

By Flora Febrianindya - April 30, 2014



Assalamualaikum universe! Karna wanita muda ini haus jalan-jalan, jadi di suatu Senin direncanakanlah untuk jalan-jalan ke Sukabumi. Kenapa Sukabumi? Soalnya saya lupa Sukabumi itu kayak apa. Soalnya sekarang udah ada kereta apinya. Soalnya juga, saya rindu naik kereta jarak sedang/jauh. Berangkatlah saya bersama salah satu travel-mate tercinta, Musfi. Karena ini one day trip, jadi memang waktu untuk explore kota nya terbatas, cuma sekitar 5 jam aja. Yasudahlah ya!

Yang pertama dilakukan adalah bikin rencana. Asli deh ke Sukabumi udah niat dari Januari, eh Januari hujan badai banjir. Februari eike repot urusan observasi. Maret kita berdua sok sibuk. Akhirnya jadilah di akhir April ini. Berbekal tiket KA Ekonomi seharga Rp 80.000 untuk berdua pulang pergi, off we go to Sukabumi! Kita naik kereta ke Sukabumi pertama jam 07.55 (estimasi sampai tujuan jam 10.00). Butuh nawaitu tersendiri untuk pergi ke stasiun pukul 05.00 pagi buat saya yang anak Bekasi. Naik kereta jam 5.30, sampai Manggarai jam 6 pagi (Subhanallah ini prestasi!). Lanjut KRL arah Bogor dengan jarak tempuh 70 menit. Lumayan ya.

Mumpung masih ada jeda waktu, sempetin ke toilet dan ke minimarket untuk beli cemilan. (Dan agak disesalkan karena kenapa sih kita ga beli lontong sayur atau nasi uduk dan lebih memilih sebungkus ciki Taro dan Malkist Roma untuk 2 jam perjalanan? Sok-sok cukup padahal perut kruyuk-kruyuk). Kita langsung menuju Stasiun Paledang yang jaraknya sekitar 300 meter aja dari Stasiun Bogor. Patokannya persis di belakang KFC seberang Stasiun Bogor.


Meski keretanya kelas ekonomi, sekarang semua udah ber-AC. Tapi entah mungkin karena dulunya kereta ekonomi belum ada AC, jadilah kereta ekonomi masa kini dilengkapi dengan…. AC Split. Iyess, AC Split suhu 16 derajat, yang karena posisi duduk yang kurang strategis membuat kita nggak dapetin setidaknya hawa hawa dingin. Keretanya berjalan lambat, mungkin karena medan jalan yang berbelok dan menanjak. Sepanjang jalan, terlihat perkampungan, sungai, jembatan tradisional, sawah, gunung Salak dan gunung Pangrango di kiri kanan, dan aktivitas perkampungan yang menarik dan nyenengin dilihat. Serasa lagi study tour hihihi.


Yeayyyy akhirnya tiba di Sukabumi! Keluar area stasiun, langsung ‘disambut’ deretan penjual cabai, kol, nanas, singkong, mentimun, dan paporit akuh, tomat mini! Apalah orang ini langsung memikirkan akan membeli cabai, tomat dan tape singkong untuk oleh-oleh, padahal baru nyampe. Hahaha. Akhirnya niatpun diurungkan karena berat shayyy, belom makan dan panas terik pula! Setelah jalan kaki sekitar 500 meter, akhirnya kita menemukan pusat kuliner malam di seberang mall kecil. Memang masih siang, tapi penjual makanan lumayan banyak. Sayapun memesan soto mie seharga Rp 8.000, dan ternyata enak bangeeetts!

Sepanjang jalan ini, banyak banget tukang jajanan. Ahh itu masih siang ya, gimana kalo udah sore atau malem, pasti saya dan Musfi langsung menjadi pen-jajan liar *istilahmu, plo…*. Siang itu aja kita langsung jajan kue ape (populer dengan nama kue **te) yang ukurannya besar dan tebaaaalll. Okeh ambigu. Lanjut tahu pedas, dan ngiler juga sama basreng, onde-onde mini, cakwe, sop buah, jagung keju, aaakkk!



Untuk menuju destinasi pertama, Selabintana, kami harus jalan kaki ke arah supermarket Yogya. Kalo ditotal, jaraknya sekitar 700 meter mungkin ya dari Stasiun. Dari depan Yogya, langsung naik angkot merah menuju Selabintana dengan waktu tempuh sekitar 20 menit. Iya, nggak jauh ternyata :’) jalanannyapun nggak macet dan bersih. Selabintana adalah kawasan tamasya/piknik/menginap yang terletak di kaki gunung Pangrango. Yah mirip-mirip dengan kawasan Puncak dengan berbagai pilihan tempat menginap dan menjanjikan udara segar serta rumput-rumput hijau. Saya turun di ujung trayek angkot merah dan membayar Rp 3.000/orang, kemudian segera masuk ke Selabintana Resort. Bayar tiket masuk Rp 5.000/orang, bisa langsung masuk deh!




                                                                                                                                                                 Di bagian samping, mata saya langsung ijo ngeliat aneka bunga dan tanaman yang dijual. My favorite! Kelar liat-liat, (iya, liat doang. Beli mah enggak hihi), kami langsung jalan ke belakang. Area Selabintana Resort ini berisi tempat menginap, area taman untuk piknik dan outbond, kolam renang, juga balai pertemuan. Begitu jalan ke belakang, uwuwuwuwuuuu rumput hijaaauuu! Senang sekaliii, anginnya juga sejuk sepoi-sepoi. 

Karena hari Senin, lokasinya sepi namun tidak krik krik krik. Malah enak, berasa sepi. Ada 2 grup pengunjung lain, yang satu anak-anak muda yang main bola seru dan heboh di atas rumput. Ada juga pasangan tidak muda yang sedang asyik memadu kasih. Ah yasudahlah, mari dinikmati sambil ngunyah tahu!




Karena nggak bisa lama dan udah harus sampai di stasiun jam 3, saya dan Musfi hanya sekitar 1 jam di Selabintana. Iyess memang kurang lama, sebenernya kalau waktunya lebih leluasa, bisa loooh jalan-jalan ke belakang ke arah kebun teh. Ihh seru yaks! Anyway, kalau mau nginep, bisa cek rate kamarnya di sini. Namanya juga short trip yah, jadi memang nggak bisa selonjoran lebih lama bua nikmatin udara yang seger di sini. Apalagi cuacanya super cerahhh, langitnya biru berawan putih. Dari sini, kita lanjut nyari mochi khas Sukabumi, deh. Dilanjut di post selanjutnya yah kakak-kakak…. 


  • Share:

You Might Also Like

18 comments

Postingan Populer