Pengalaman 2 Bulan Pertama Melahirkan: Tak Seindah Caption Instagram Orang-orang



Sumber foto: People.com

15 November 2019, saya melahirkan Jazea di usia kehamilan 41 minggu. Tepat banget emang kalau momen melahirkan (anak pertama) disebut sebagai turning point, hidup baru, ya gitulah. 40 hari pertama setelah melahirkan, ternyata berasa campur aduk. Rasanya seperti ada aliran proses dari: gua kagak tau ini anak harus diapain - buset ternyata se lelah ini punya anak - ya Allah kenapa bayinya nangis terus? - PENGEN BALIK KE HARI SEBELUM PUNYA ANAK! -  eh bayi ini ternyata lucu - oh dia sudah mulai merespon aku - senyumnya mulai bikin meleleh - oh how i love my baby THAT MUCH GAMAU PISAAAH!



Sesaat setelah keluar dari ruang operasi, rasanya legaaaaa sekali. Sudah nggak mules-mules lagi, dan bisa tidur nyenyak banget setelah malam-malam sebelumnya saya kontraksi dan hampir nggak tidur. Lalu pagi harinya, bayi kami diantar ke kamar untuk rooming-in, dirawat bareng ibunya. Disitu rasanya kayak: Suster, saya udah lihat nih anak saya, boleh gak dia dirawat di ruang bayi aja?. Oke, saya paham rooming-in tuh banyak manfaatnya. Tapi ada perasaan: plislaaahh boleh dong gue istirahat lagi untuk recovery tanpa bayi? Jahitan masih nyeri, pelekatan awal di payudara yang perih banget, asi yang cuma keluar setetes, dan bayi yang nangis terus. Bidan meyakinkan untuk jangan pakai susu formula dan ukuran lambung bayi masih keciiil banget. Tapi bidan dan suster juga bolak balik nyuruh saya nyusuin. Bikin frustrasi coy.


Perasaan ini lanjut saat pulang ke rumah. Alhamdulillah sejak sehari setelah melahirkan, saya sudah mulai bisa jalan pelan. Jadi saat sampai dirumah, sudah bisa berdiri dan jalan dengan cukup stabil. Tapi jelas dong ahh masih serba sulit, terutama tentang asi. Puting saya sampai berdarah dan korengan karena pelekatan yang masih belum bagus. Setiap mulut Jazea kena puting dan mulai menyedot, rasanya waaaaaaa pedih, lemes, nyeri, hikz. Akhirnya saya dan suami beli susu formula termahal di apotek, karena nggak tau harus beli apaan. Saat kontrol bayi di hari kelima, dokter anak tanya bagaimana asi nya? Saya bilang: oh keluar dok, cukup. Terlalu malas diceramahin soal minusnya sufor dan khotbah soal usaha meng-ASI-hi. Sok atuh bilang sama nih puting ledes, korengan dan darah yang rasanya bikin kapok.


Alhamdulillah ada orang tua yang sering datang ke rumah untuk bantu-bantu dan kirim makanan. Suami juga mau kerjasama dan bagi tugas terutama saat tengah malam dan weekend. Meski begitu, 3 minggu pertama rasanya kayak orang gila. Badan nggak keurus, merasa jelek, pucet, gembrot, tangan mati rasa (puting apalagi). Mandi pagi jam 7 malam, kebayang kan kayak apa nggak nyaman nya. Baju yang sering basah karena asi rembes, dan asi yang rembes bikin badan lengket serta bau amis kan yaa kalo nggak cepet ganti. Hiiih, saya bener-bener nggak nyaman sama kondisi tubuh sendiri!

Saya juga sensi luar biasa, dan tentu saja diluapkan ke siapa lagi kalau bukan ke suami. HAHAHA. Belum lagi celetukan-celetukan yang bikin bete semisal: Maunya digendong terus, bau tangan nih ya!. Pengen gebuk tapi takut dosa :)) Ohyaaa soal per-cuci-botolan dan alat pumping juga sering bikin ribut sama suami. Di awal, kita ribet banget cuci alat pumping dan botol dot terus-terusan sampe kesel bete dan capek kalau belum ready saat dibutuhkan. Jadi ingat juga, saat Jazea menangis kencang di tengah malam dan saya capek banget. Saya bangunin suami sambil bilang "tuh orangnya nangis!". Duh kalo inget ini sedih sendiri, bisa-bisanya saya ngomong kayak gini :( Tidurpun terasa nggak enak karena 3 minggu awal kami tidur sekasur bertiga, dan Jazea ditutup kelambu. Cuuuy, itu kelambu udah makan space hampir setengah kasur dan kami tidur ga nyaman banget karena kaki agak menggantung dan sempit.


Semua hal itu sangat mempengaruhi perasaan saya ke bayi. Kalau orang-orang bisa bilang jatuh cinta pada pandangan pertama setelah melahirkan, bikin caption puitis tentang betapa berharga dan sayangnya, saya justru "hah masa?". Saat itu, punya anak buat saya seperti tanggung jawab yang harus dijalani. Harus. Suka gak suka, nikmat gak nikmat. Anak pup? oke ganti pampers. Anak nangis? oke gendong. Anak haus? ayo nenen. Semua dijalani kayak robot. Gak ada interaksi, tatap-tatapan sayang, ngobrol, kayak pegang barang aja. Banyak yang bilang "kalo bayi tidur, ibunya ikut tidur ya!". Oh tak semudah itu jubaedah, kita juga kudu makan/mandi/pup/sholat yang urgent dikerjain dan paling mungkin dilakukan saat bayi tidur (karena sehari-hari saya kebanyakan sendiri di rumah).


Hadirnya tamu-tamu yang jenguk saya dan Jazea pun seringkali membuat saya sangat lelah. Entah kenapa, sayapun nggak paham kenapa saya akan sangat capek setelah terima tamu. Padahal kan ya cuma duduk dan ngobrol-ngobrol aja ya. Tapi saya kayak ngerasa energi saya kesedot dan rasanya seperti mau pingsan setelah tamu pulang. Ada titik dimana saya ngerasa lemah banget dan pesen ke suami nggak mau kedatangan siapapun di rumah. Saat itu, kayaknya kapasitas energi dan otak udah luber dengan urus bayi, dan nggak sanggup ketemu siapa-siapa. Tapi tetep loh saya makasih bangeet untuk teman dan saudara yang udah luangin waktunya jenguk kami :)


Di minggu awal, masa rekreasi saya adalah hari Sabtu. Saya titip Jazea ke eyangnya, lalu saya dan suami quality time sebentar. Ya sekedar jajan dan makan mie ayam, belanja ke swalayan, dan yang paaaliiing bikin happy adalah saat kami nonton bioskop berdua! Plus film Imperfect yang banyak bikin ngakak, senengnya tuh kayak movie date pertama kali. Khawatirin anak atau nanyain anak? Tentu enggak, kakak.


Di 40 hari pertama, saya mendadak muak lihat caption Instagram Bukaan Moment. Hahaha iyaa segitunya! Rasanya seperti "halah itu belum pulang dari RS aja. Nanti sampe rumah juga palingan hampir gila kayak gue gini. Oh atau dirumahnya udah ada ART dan babysitter". 


Sayapun pernah ngaku ke suami, kenapa ya kok nggak ada perasaan sayang ke anak? Yaa semacam Jazea ini kayak barang yang harus dijaga, hanya sekedar itu. Kenapa nggak kayak orang-orang yang kayaknya luar biasa bersyukur dan jatuh cinta banget sama newborn nya. "Kenapa sih orang selalu nanya: kok belum punya anak? Kenapa orang pada buru-buru pengen punya anak?", keluh saya ke suami.


Turning point nya mulai terasa setelah 40 hari pertama. Di suatu Sabtu, saya titip Jazea dirumah eyangnya dan saya ikut suami ke kantor. Planningnya adalah saya nyalon di salon muslimah langganan di Radio Dalam, lalu makan apa kek gitu yang saya suka. Suamipun suruh saya treatment apa aja yang saya mau (meski akhirnya saya cuma hair spa aja hehe). Hmm, sounds perfect. Tapi lha kok rasanya ada yang kurang? Kok kepikiran Jazea? Kok hampa ya? Jazea lagi apa? hmm--


Sampai rumah nyokap rasanya seneeengggg bisa lepas kangen ke anak. Wah? Rasanya ini baru nih gue ngerasa kayak gini.


Lalu besok-besoknya baru ngeh kalau sudah mulai bisa menemukan celah dan ritme menjalani hari-hari bareng bayi. Mulai bisa mandi pagi (di pagi hari), mulai masak yang agak niat, gak lagi nahan-nahan buang air, dan lebih selaw kalau denger anak nangis. "Gapapa nangis bentar, mamak pengen mandi kaaan biar ga anyep". Multitasking sih tetep, gendong bayi sambil nenen di payudara kiri, tangan kanan pumping di payudara kanan, mata ke drama korea (drakor adalah solusiii!). Atau nyuci piring dan cuci beras di tangan kanan, tangan kiri nopang kepala bayi di gendongan. Tapi rasanya sudah nggak se-kacau 40 hari pertama. Urusan asi rembes diakali dengan pakai breast pad setiap hari. Kadang pakai yang sekali pakai, diselingi pakai yang bisa dicuci. Lapar sedikit bisa Gofood, gausah sensi bu haji. Hahaha.


Kalau saat menanti kelahiran saya rajiiiinnn banget nonton Youtube mengenai persiapan lahiran, setelah lahiran justru ogah banget tuh cari ilmu tentang urus bayi. Rasanya overwhelmend, ya kalii sehari-hari udah kewalahan sama bayi dan males amaatt kalau tontonannya juga seputar bayi. Naahh lewat 40 hari, baru deh tuuuh mulai buka Youtube tentang seluk beluk per-bayi-an. 



Salah satu yang bikin emosi mulai stabil dan hati melunak adalah Jazea yang sudah bisa mengenali wajah dan suara. Apalagi si bayi sudah mulai merespon omongan, sehingga saya yang sebelumnya diem aje pas gendong bayi dan males lah ngoceh-ngoceh gitu, jadi mulai tergerak untuk ajak Jazea ngomong sambil eye contact. Badan Jazea yang sebelumnya kecil (saat pulang dari rumah sakit beratnya 2,4 kg) dan kulitnya berkerut (karena kelamaan di kandungan) sudah lebih berisi, gemukan dan lebih enak digendong. 


Mandiin juga dari yang ribet, melelahkan dan dilakukan dengan takut-takut, lama-lama ketemu celahnya dan lebih efisien. Mandiin aja di area cuci baju, jadi gausah angkat-angkat hehe. Apalagi kini Jazea sudah gemuk dan lebih enak digendongnya. Ritme tidur dan bangun malam mulai teratur. Dan kami udah bisa menyusui sambil tiduran! Aduh ini menolong banget hahaha. Oh ya, akhirnya kami memutuskan untuk beli box bayi, supaya orang tua dan anak punya tempat tidur masing-masing, nggak saling ganggu dan nggak berisiko takut bayi nya kesenggol.


Pelan-pelan, bonding antara kami terbentuk. Saya sudah mulai menggunakan emoticon love-love gitudeh di Instastory (kan eneg ya kalo kasih emoticon hati padahal rasanya anyep hahaha). Kata-kata sayang dan panggilan-panggilan positif sudah semakin sering saya sebut ke Jazea. Tiap tatapan sama Jazea rasanya beneran jatuh cinta. Dan kini saya sudah kembali tersentuh dengan captionnya Bukaan Moment HAHAHA.


Saya nggak tahu apakah ini yang namanya baby blues atau postpartum syndrome, saya nggak mau self judgement. Yang saya yakini sih faktornya adalah jam tidur yang berubah dan menjadi sedikit, rasa lelah, clueless alias gak paham si bayi mau apa-harus diapain-tapi kita harus melakukan sesuatu, ketergantungan si bayi pada ibunya (padahal hormon si ibu lagi awur-awuran pasca melahirkan). Saya yang rumahnya dekat dengan orang tua dan kakak, dan suami yang mau turun tangan membantu aja ngerasa begini, apalagi yang suaminya cuek - keluarganya jauh - dan nggak ada ART sama sekali ya? Gimana rasanya pasti lebih sulit lagi huhuhuu :(


Dan dasar manusia yee, setelah masuk ke fase sayang-sayangnya, jadi galau memasuki masa kerja lagi setelah 3,5 bulan cuti melahirkan. Dari yang pengen bangeeet cepet-cepet punya ART atau pengasuh buat Jazea (tapi gak dapet-dapet wkwk), eh giliran udah dapet ART malah berat banget rasanya ninggalin Jazea diasuh orang lain hahaha. Iya, dari yang rasanya merasa anak adalah beban, kini sudah menjiwai jadi ibu dan rasanya akan melakukan apa aja demi keselamatan, kesehatan, kenyamanan anak. Iya, anak benar adalah rezeki tak terhingga :')


Komentar